|Call Center NTMC POLRI (Kode Area) "500669" atau SMS "9119", Darurat Kamtibmas Telp 110 (dari Telkomsel) atau 021-110 (dari selain telkomsel)|

A+ per detik

Inilah 25 Tokoh Dunia yang Wajib Dikenal

A+ menyajikan 25 tokoh dunia yang wajib dikenal.
Berikut di bawah ini biodata mereka:

1. ADAM AS.
Nama: Adam As.
Usia: 930 tahun.
Periode sejarah: 5872-4942 SM.
Tempat turunnya di bumi: India, ada yang berpendapat di Jazirah Arab.
Jumlah keturunannya: 40 laki-laki dan perempuan.
Tempat wafat: India, ada yang berpendapat di Mekkah.
Al-Quran menyebutkan namanya sebanyak: 25 kali.

2. IDRIS AS.
Nama: Idris/Akhnukh bin Yarid, nama Ibunya Asyut.
Garis Keturunan: Adam As. ⇒ Syits ⇒ Anusy ⇒ Qinan ⇒ Mihlail ⇒ Yarid ⇒ Idris As.
Usia: 345 tahun di bumi.
Periode sejarah: 4533-4188 SM.
Tempat diutus: Irak Kuno (Babylon, Babilonia) dan Mesir (Memphis).
Tempat wafat: Allah mengangkatnya ke langit dan ke surga.
Al-Quran menyebutkan namanya sebanyak: 2 kali.

3. NUH AS.
Nama: Nuh/Yasykur/Abdul Ghaffar bin Lamak.
Garis Keturunan: Adam As. ⇒ Syits ⇒ Anusy ⇒ Qinan ⇒ Mihlail ⇒ Yarid ⇒ Idris As. ⇒ Matusyalih ⇒ Lamak ⇒ Nuh As.
Usia: 950 tahun.
Periode sejarah: 3993-3043 SM.
Tempat diutus (lokasi): Selatan Irak.
Jumlah keturunannya: 4 putra (Sam, Ham, Yafits dan Kan’an).
Tempat wafat: Mekkah.
Sebutan kaumnya: Kaum Nuh.
Al-Quran menyebutkan namanya sebanyak: 43 kali.

4. HUD AS.
Nama: Hud bin Abdullah.
Garis Keturunan: Adam As. ⇒ Syits ⇒ Anusy ⇒ Qinan ⇒ Mihlail ⇒ Yarid ⇒ Idris As. ⇒ Matusyalih ⇒ Lamak ⇒ Nuh As. ⇒ Sam ⇒ Iram (Aram) ⇒ ‘Aush (‘Uks) ⇒ ‘Ad ⇒ al-Khulud ⇒ Rabah ⇒ Abdullah ⇒ Hud As.
Usia: 130 tahun.
Periode sejarah: 2450-2320 SM.
Tempat diutus: Al-Ahqaf (antara Yaman dan Oman).
Tempat wafat: Bagian Timur Hadhramaut Yaman.
Sebutan kaumnya: Kaum ‘Ad.
Al-Quran menyebutkan namanya sebanyak: 7 kali.

5. SHALIH AS.
Nama: Shalih bin Ubaid.
Garis Keturunan: Adam As. ⇒ Syits ⇒ Anusy ⇒ Qinan ⇒ Mihlail ⇒ Yarid ⇒ Idris As. ⇒ Matusyalih ⇒ Lamak ⇒ Nuh As. ⇒ Sam ⇒ Iram (Aram) ⇒ Amir ⇒ Tsamud ⇒ Hadzir ⇒ Ubaid ⇒ Masah ⇒ Asif ⇒ Ubaid ⇒ Shalih As.
Usia: 70 tahun.
Periode sejarah: 2150-2080 SM.
Tempat diutus: Daerah al-Hijr (Mada’in Shalih, antara Madinah dan Syria).
Tempat wafat: Mekkah.
Sebutan kaumnya: Kaum Tsamud.
Al-Quran menyebutkan namanya sebanyak: 10 kali.

6. IBRAHIM AS.
Nama: Ibrahim bin Tarakh.
Garis Keturunan: Adam As. ⇒ Syits ⇒ Anusy ⇒ Qinan ⇒ Mihlail ⇒ Yarid ⇒ Idris As. ⇒ Matusyalih ⇒ Lamak ⇒ Nuh As. ⇒ Sam ⇒ Arfakhsyad ⇒ Syalih ⇒ Abir ⇒ Falij ⇒ Ra’u ⇒ Saruj ⇒ Nahur ⇒ Tarakh ⇒ Ibrahim As.
Usia: 175 tahun.
Periode sejarah: 1997-1822 SM.
Tempat diutus: Ur, daerah selatan Babylon (Irak).
Jumlah keturunannya: 13 anak (termasuk Nabi Ismail As. dan Nabi Ishaq As.). Tempat wafat: Al-Khalil (Hebron, Palestina/Israel).
Sebutan kaumnya: Bangsa Kaldan.
Al-Quran menyebutkan namanya sebanyak: 69 kali.

7. LUTH AS.
Nama: Luth bin Haran.
Garis Keturunan: Adam As. ⇒ Syits ⇒ Anusy ⇒ Qinan ⇒ Mihlail ⇒ Yarid ⇒ Idris As. ⇒ Matusyalih ⇒ Lamak ⇒ Nuh As. ⇒ Sam ⇒ Arfakhsyad ⇒ Syalih ⇒ Abir ⇒ Falij ⇒ Ra’u ⇒ Saruj ⇒ Nahur ⇒ Tarakh ⇒ Haran ⇒ Luth As.
Usia: 80 tahun.
Periode sejarah: 1950-1870 SM.
Tempat diutus: Sodom dan Amurah (Laut Mati atau Danau Luth).
Jumlah keturunannya: 2 putri (Ratsiya dan Za’rita).
Tempat wafat: Desa Shafrah di Syam (Syria).
Sebutan kaumnya: Kaum Luth.
Al-Quran menyebutkan namanya sebanyak: 27 kali.

8. ISMAIL AS.
Nama: Ismail bin Ibrahim.
Garis Keturunan: Adam As. ⇒ Syits ⇒ Anusy ⇒ Qinan ⇒ Mihlail ⇒ Yarid ⇒ Idris As. ⇒ Matusyalih ⇒ Lamak ⇒ Nuh As. ⇒ Sam ⇒ Arfakhsyad ⇒ Syalih ⇒ Abir ⇒ Falij ⇒ Ra’u ⇒ Saruj ⇒ Nahur ⇒ Tarakh ⇒ Ibrahim As. ⇒ Ismail As.
Usia: 137 tahun.
Periode sejarah: 1911-1774 SM.
Tempat diutus: Mekah.
Jumlah keturunannya: 12 anak.
Tempat wafat: Mekkah.
Sebutan kaumnya: Amaliq dan Kabilah Yaman.
Al-Quran menyebutkan namanya sebanyak: 12 kali.

9. ISHAQ AS.
Nama: Ishaq bin Ibrahim.
Garis Keturunan: Adam As. ⇒ Syits ⇒ Anusy ⇒ Qinan ⇒ Mihlail ⇒ Yarid ⇒ Idris As. ⇒ Matusyalih ⇒ Lamak ⇒ Nuh As. ⇒ Sam ⇒ Arfakhsyad ⇒ Syalih ⇒ Abir ⇒ Falij ⇒ Ra’u ⇒ Saruj ⇒ Nahur ⇒ Tarakh ⇒ Ibrahim As. ⇒ Ishaq As.
Usia: 180 tahun.
Periode sejarah: 1897-1717 SM.
Tempat diutus: Kota al-Khalil (Hebron) di daerah Kan’an (Kana’an).
Jumlah keturunannya: 2 anak (termasuk Nabi Ya’qub As./Israel).
Tempat wafat: Al-Khalil (Hebron).
Sebutan kaumnya: Bangsa Kan’an.
Al-Quran menyebutkan namanya sebanyak: 17 kali.

10. YA’QUB AS.
Nama: Ya’qub/Israel bin Ishaq.
Garis Keturunan: Adam As. ⇒ Syits ⇒ Anusy ⇒ Qinan ⇒ Mihlail ⇒ Yarid ⇒ Idris As. ⇒ Matusyalih ⇒ Lamak ⇒ Nuh As. ⇒ Sam ⇒ Arfakhsyad ⇒ Syalih ⇒ Abir ⇒ Falij ⇒ Ra’u ⇒ Saruj ⇒ Nahur ⇒ Tarakh ⇒ Ibrahim As. ⇒ Ishaq As. ⇒ Ya’qub As.
Usia: 147 tahun.
Periode sejarah: 1837-1690 SM.
Tempat diutus: Syam (Syria).
Jumlah keturunannya: 12 anak laki-laki (Rubin, Simeon, Lewi, Yahuda, Dan, Naftali, Gad, Asyir, Isakhar, Zebulaon, Yusuf dan Benyamin) dan 2 anak perempuan (Dina dan Yathirah).
Tempat wafat: Al-Khalil (Hebron), Palestina.
Sebutan kaumnya: Bangsa Kan’an.
Al-Quran menyebutkan namanya sebanyak: 18 kali.

11. YUSUF AS.
Nama: Yusuf bin Ya’qub.
Garis Keturunan: Adam As. ⇒ Syits ⇒ Anusy ⇒ Qinan ⇒ Mihlail ⇒ Yarid ⇒ Idris As. ⇒ Matusyalih ⇒ Lamak ⇒ Nuh As. ⇒ Sam ⇒ Arfakhsyad ⇒ Syalih ⇒ Abir ⇒ Falij ⇒ Ra’u ⇒ Saruj ⇒ Nahur ⇒ Tarakh ⇒ Ibrahim As. ⇒ Ishaq As. ⇒ Ya’qub As. ⇒ Yusuf As.
Usia: 110 tahun.
Periode sejarah: 1745-1635 SM.
Tempat diutus: Mesir.
Jumlah keturunannya: 3 anak; 2 laki-laki dan 1 perempuan.
Tempat wafat: Nablus.
Sebutan kaumnya: Heksos dan Bani Israel.
Al-Quran menyebutkan namanya sebanyak: 58 kali.

12. AYYUB AS.
Nama: Ayyub bin Amush.
Garis Keturunan: Adam As. ⇒ Syits ⇒ Anusy ⇒ Qinan ⇒ Mihlail ⇒ Yarid ⇒ Idris As. ⇒ Matusyalih ⇒ Lamak ⇒ Nuh As. ⇒ Sam ⇒ Arfakhsyad ⇒ Syalih ⇒ Abir ⇒ Falij ⇒ Ra’u ⇒ Saruj ⇒ Nahur ⇒ Tarakh ⇒ Ibrahim As. ⇒ Ishaq As. ⇒ al-‘Aish ⇒ Rum ⇒ Tawakh ⇒ Amush ⇒ Ayub As.
Usia: 120 tahun.
Periode sejarah: 1540-1420 SM.
Tempat diutus: Dataran Hauran.
Jumlah keturunannya: 26 anak.
Tempat wafat: Dataran Hauran.
Sebutan kaumnya: Bangsa Arami dan Amori, di daerah Syria dan Yordania.
Al-Quran menyebutkan namanya sebanyak: 4 kali.

13. SYU’AIB AS.
Nama: Syu’aib bin Mikail.
Garis Keturunan: Adam As. ⇒ Syits ⇒ Anusy ⇒ Qinan ⇒ Mihlail ⇒ Yarid ⇒ Idris As. ⇒ Matusyalih ⇒ Lamak ⇒ Nuh As. ⇒ Sam ⇒ Arfakhsyad ⇒ Syalih ⇒ Abir ⇒ Falij ⇒ Ra’u ⇒ Saruj ⇒ Nahur ⇒ Tarakh ⇒ Ibrahim As. ⇒ Madyan ⇒ Yasyjur ⇒ Mikail ⇒ Syu’aib As.
Usia: 110 tahun.
Periode sejarah: 1600-1490 SM.
Tempat diutus: Madyan (pesisir Laut Merah di tenggara Gunung Sinai).
Jumlah keturunannya: 2 anak perempuan.
Tempat wafat: Yordania.
Sebutan kaumnya: Madyan dan Ash-habul Aikah.
Al-Quran menyebutkan namanya sebanyak: 11 kali.

14. MUSA AS.
Nama: Musa bin Imran, nama Ibunya Yukabad atau Yuhanaz Bilzal.
Garis Keturunan: Adam As. ⇒ Syits ⇒ Anusy ⇒ Qinan ⇒ Mihlail ⇒ Yarid ⇒ Idris As. ⇒ Matisyalih ⇒ Lamak ⇒ Nuh As. ⇒ Sam ⇒ Arfakhsyad ⇒ Syalih ⇒ Abir ⇒ Falij ⇒ Ra’u ⇒ Saruj ⇒ Nahur ⇒ Tarakh ⇒ Ibrahim As. ⇒ Ishaq As. ⇒ Ya’qub As. ⇒ Lawi ⇒ Azar ⇒ Qahats ⇒ Imran ⇒ Musa As.
Usia: 120 tahun.
Periode sejarah: 1527-1407 SM.
Tempat diutus: Sinai di Mesir.
Jumlah keturunannya: 2 anak, Azir dan Jarsyun, dari istrinya bernama Shafura binti Syu’aib As.
Tempat wafat: Gunung Nebu (Bukit Nabu’) di Jordania (sekarang).
Sebutan kaumnya: Bani Israel dan Fir’aun (gelar raja Mesir).
Al-Quran menyebutkan namanya sebanyak: 136 kali.

15. HARUN AS.
Nama: Harun bin Imran, istrinya bernama Ayariha.
Garis Keturunan: Adam As. ⇒ Syits ⇒ Anusy ⇒ Qinan ⇒ Mihlail ⇒ Yarid ⇒ Idris As. ⇒ Matusyalih ⇒ Lamak ⇒ Nuh As. ⇒ Sam ⇒ Arfakhsyad ⇒ Syalih ⇒ Abir ⇒ Falij ⇒ Ra’u ⇒ Saruj ⇒ Nahur ⇒ Tarakh ⇒ Ibrahim As. ⇒ Ishaq As. ⇒ Ya’qub As. ⇒ Lawi ⇒ Azar ⇒ Qahats ⇒ Imran ⇒ Harun As.
Usia: 123 tahun.
Periode sejarah: 1531-1408 SM.
Tempat diutus: Sinai di Mesir.
Tempat wafat: Gunung Nebu (Bukit Nabu’) di Jordania (sekarang).
Sebutan kaumnya: Bani Israel dan Fir’aun (gelar raja Mesir).
Al-Quran menyebutkan namanya sebanyak: 20 kali.

16. DZULKIFLI AS.
Nama: Dzulkifli/Bisyr/Basyar bin Ayyub.
Garis Keturunan: Adam As. ⇒ Syits ⇒ Anusy ⇒ Qinan ⇒ Mihlail ⇒ Yarid ⇒ Idris As. ⇒ Matusyalih ⇒ Lamak ⇒ Nuh As. ⇒ Sam ⇒ Arfakhsyad ⇒ Syalih ⇒ Abir ⇒ Falij ⇒ Ra’u ⇒ Saruj ⇒ Nahur ⇒ Tarakh ⇒ Ibrahim As. ⇒ Ishaq As. ⇒ al-‘Aish ⇒ Rum ⇒ Tawakh ⇒ Amush ⇒ Ayyub As. ⇒ Dzulkifli As.
Usia: 75 tahun.
Periode sejarah: 1500-1425 SM.
Tempat diutus: Damaskus dan sekitarnya.
Tempat wafat: Damaskus.
Sebutan kaumnya: Bangsa Arami dan Amori (Kaum Rom), Syria dan Yordania.
Al-Quran menyebutkan namanya sebanyak: 2 kali.

17. DAUD AS.
Nama: Daud bin Isya.
Garis Keturunan: Adam As. ⇒ Syits ⇒ Anusy ⇒ Qinan ⇒ Mihlail ⇒ Yarid ⇒ Idris As. ⇒ Matusyalih ⇒ Lamak ⇒ Nuh As. ⇒ Sam ⇒ Arfakhsyad ⇒ Syalih ⇒ Abir ⇒ Falij ⇒ Ra’u ⇒ Saruj ⇒ Nahur ⇒ Tarakh ⇒ Ibrahim As. ⇒ Ishaq As. ⇒ Yahudza ⇒ Farish ⇒ Hashrun ⇒ Aram ⇒ Aminadab ⇒ Hasyun ⇒ Salmun ⇒ Bu’az ⇒ Uwaibid ⇒ Isya ⇒ Daud As.
Usia: 100 tahun.
Periode sejarah: 1063-963 SM.
Tempat diutus: Palestina (dan Israel).
Jumlah keturunannya: 1 anak, Sulaiman As.
Tempat wafat: Baitul Maqdis (Yerusalem).
Sebutan kaumnya: Bani Israel.
Al-Quran menyebutkan namanya sebanyak: 18 kali.

18. SULAIMAN AS.
Nama: Sulaiman bin Daud.
Garis Keturunan: Adam As. ⇒ Syits ⇒ Anusy ⇒ Qinan ⇒ Mihlail ⇒ Yarid ⇒ Idris As. ⇒ Matisyalih ⇒ Lamak ⇒ Nuh As. ⇒ Sam ⇒ Arfakhsyad ⇒ Syalih ⇒ Abir ⇒ Falij ⇒ Ra’u ⇒ Saruj ⇒ Nahur ⇒ Tarakh ⇒ Ibrahim As. ⇒ Ishaq As. ⇒ Yahudza ⇒ Farish ⇒ Hashrun ⇒ Aram ⇒ Aminadab ⇒ Hasyun ⇒ Salmun ⇒ Bu’az ⇒ Uwaibid ⇒ Isya ⇒ Daud As. ⇒ Sulaiman As.
Usia: 66 tahun.
Periode sejarah: 989-923 SM.
Tempat diutus: Palestina (dan Israel).
Jumlah keturunannya: 1 anak, Rahab’an.
Tempat wafat: Baitul Maqdis (Yerusalem).
Sebutan kaumnya: Bani Israel.
Al-Quran menyebutkan namanya sebanyak: 21 kali.

19. ILYAS AS.
Nama: Ilyas bin Yasin.
Garis Keturunan: Adam As. ⇒ Syits ⇒ Anusy ⇒ Qinan ⇒ Mihlail ⇒ Yarid ⇒ Idris As. ⇒ Matusyalih ⇒ Lamak ⇒ Nuh As. ⇒ Sam ⇒ Arfakhsyad ⇒ Syalih ⇒ Abir ⇒ Falij ⇒ Ra’u ⇒ Saruj ⇒ Nahur ⇒ Tarakh ⇒ Ibrahim As. ⇒ Ishaq As. ⇒ Ya’qub As. ⇒ Lawi ⇒ Azar ⇒ Qahats ⇒ Imran ⇒ Harun As. ⇒ Alzar ⇒ Fanhash ⇒ Yasin ⇒ Ilyas As.
Usia: 60 tahun di bumi.
Periode sejarah: 910-850 SM.
Tempat diutus: Ba’labak (Lebanon).
Tempat wafat: Diangkat Allah ke langit.
Sebutan kaumnya: Bangsa Fenisia.
Al-Quran menyebutkan namanya sebanyak: 4 kali.

20. ILYASA’ AS.
Nama: Ilyasa’ bin Akhthub.
Garis Keturunan: Adam As. ⇒ Syits ⇒ Anusy ⇒ Qinan ⇒ Mihlail ⇒ Yarid ⇒ Idris As. ⇒ Matusyalih ⇒ Lamak ⇒ Nuh As. ⇒ Sam ⇒ Arfakhsyad ⇒ Syalih ⇒ Abir ⇒ Falij ⇒ Ra’u ⇒ Saruj ⇒ Nahur ⇒ Tarakh ⇒ Ibrahim As. ⇒ Ishaq As. ⇒ Ya’qub As. ⇒ Yusuf As. ⇒ Ifrayim ⇒ Syutlim ⇒ Akhthub ⇒ Ilyasa’ As.
Usia: 90 tahun.
Periode sejarah: 885-795 SM.
Tempat diutus: Jaubar, Damaskus.
Tempat wafat: Palestina.
Sebutan kaumnya: Bangsa Arami dan Bani Israel.
Al-Quran menyebutkan namanya sebanyak: 2 kali.

21. YUNUS AS.
Nama: Yunus/Yunan/Dzan Nun bin Matta binti Abumatta, Matta adalah nama Ibunya. (Catatan: Tidak ada dari para nabi yang dinasabkan ke Ibunya kecuali Yunus dan Isa As.).
Garis Keturunan: Adam As. ⇒ Syits ⇒ Anusy ⇒ Qinan ⇒ Mihlail ⇒ Yarid ⇒ Idris As. ⇒ Matusyalih ⇒ Lamak ⇒ Nuh As. ⇒ Sam ⇒ Arfakhsyad ⇒ Syalih ⇒ Abir ⇒ Falij ⇒ Ra’u ⇒ Saruj ⇒ Nahur ⇒ Tarakh ⇒ Ibrahim As. ⇒ Ishaq As. ⇒ Ya’qub As. ⇒ Yusuf As. ⇒ Bunyamin ⇒ Abumatta ⇒ Matta ⇒ Yunus As.
Usia: 70 tahun.
Periode sejarah: 820-750 SM.
Tempat diutus: Ninawa, Irak.
Tempat wafat: Ninawa, Irak.
Sebutan kaumnya: Bangsa Asyiria, di utara Irak.
Al-Quran menyebutkan namanya sebanyak: 5 kali.

22. ZAKARIYA AS.
Nama: Zakariya bin Dan.
Garis Keturunan: Adam As. ⇒ Syits ⇒ Anusy ⇒ Qinan ⇒ Mihlail ⇒ Yarid ⇒ Idris As. ⇒ Matusyalih ⇒ Lamak ⇒ Nuh As. ⇒ Sam ⇒ Arfakhsyad ⇒ Syalih ⇒ Abir ⇒ Falij ⇒ Ra’u ⇒ Saruj ⇒ Nahur ⇒ Tarakh ⇒ Ibrahim As. ⇒ Ishaq As. ⇒ Yahudza ⇒ Farish ⇒ Hashrun ⇒ Aram ⇒ Aminadab ⇒ Hasyun ⇒ Salmun ⇒ Bu’az ⇒ Uwaibid ⇒ Isya ⇒ Daud As. ⇒ Sulaiman As. ⇒ Rahab’am ⇒ Aynaman ⇒ Yahfayath ⇒ Syalum ⇒ Nahur ⇒ Bal’athah ⇒ Barkhiya ⇒ Shiddiqah ⇒ Muslim ⇒ Sulaiman ⇒ Daud ⇒ Hasyban ⇒ Shaduq ⇒ Muslim ⇒ Dan ⇒ Zakariya As.
Usia: 122 tahun.
Periode sejarah: 91 SM-31 M.
Tempat diutus: Palestina.
Jumlah keturunannya: 1 anak.
Tempat wafat: Halab (Aleppo).
Sebutan kaumnya: Bani Israel.
Al-Quran menyebutkan namanya sebanyak: 12 kali.

23. YAHYA AS.
Nama: Yahya bin Zakariya.
Garis Keturunan: Adam As. ⇒ Syits ⇒ Anusy ⇒ Qinan ⇒ Mihlail ⇒ Yarid ⇒ Idris As. ⇒ Matusyalih ⇒ Lamak ⇒ Nuh As. ⇒ Sam ⇒ Arfakhsyad ⇒ Syalih ⇒ Abir ⇒ Falij ⇒ Ra’u ⇒ Saruj ⇒ Nahur ⇒ Tarakh ⇒ Ibrahim As. ⇒ Ishaq As. ⇒ Yahudza ⇒ Farish ⇒ Hashrun ⇒ Aram ⇒ Aminadab ⇒ Hasyun ⇒ Salmun ⇒ Bu’az ⇒ Uwaibid ⇒ Isya ⇒ Daud As. ⇒ Sulaiman As. ⇒ Rahab’am ⇒ Aynaman ⇒ Yahfayath ⇒ Syalum ⇒ Nahur ⇒ Bal’athah ⇒ Barkhiya ⇒ Shiddiqah ⇒ Muslim ⇒ Sulaiman ⇒ Daud ⇒ Hasyban ⇒ Shaduq ⇒ Muslim ⇒ Dan ⇒ Zakariya As. ⇒ Yahya As.
Usia: 32 tahun.
Periode sejarah: 1 SM-31 M.
Tempat diutus: Palestina.
Tempat wafat: Damaskus.
Sebutan kaumnya: Bani Israel.
Al-Quran menyebutkan namanya sebanyak: 5 kali.

24. ISA AS.
Nama: Isa bin Maryam binti Imran. (Catatan: Tidak ada dari para nabi yang dinasabkan ke Ibunya kecuali Yunus dan Isa As.).
Garis Keturunan: Adam As. ⇒ Syits ⇒ Anusy ⇒ Qinan ⇒ Mihlail ⇒ Yarid ⇒ Idris As. ⇒ Matusyalih ⇒ Lamak ⇒ Nuh As. ⇒ Sam ⇒ Arfakhsyad ⇒ Syalih ⇒ Abir ⇒ Falij ⇒ Ra’u ⇒ Saruj ⇒ Nahur ⇒ Tarakh ⇒ Ibrahim As. ⇒ Ishaq As. ⇒ Yahudza ⇒ Farish ⇒ Hashrun ⇒ Aram ⇒ Aminadab ⇒ Hasyun ⇒ Salmun ⇒ Bu’az ⇒ Uwaibid ⇒ Isya ⇒ Daud As. ⇒ Sulaiman As. ⇒ Rahab’am ⇒ Radim ⇒ Yahusafat ⇒ Barid ⇒ Nausa ⇒ Nawas ⇒ Amsaya ⇒ Izazaya ⇒ Au’am ⇒ Ahrif ⇒ Hizkil ⇒ Misyam ⇒ Amur ⇒ Sahim ⇒ Imran ⇒ Maryam ⇒ Isa As.
Usia: 33 tahun di bumi.
Periode sejarah: 1 SM-32 M.
Tempat diutus: Palestina.
Tempat wafat: Diangkat oleh Allah ke langit.
Sebutan kaumnya: Bani Israel.
Al-Quran menyebutkan namanya sebanyak: 21 kali, sebutan al-Masih sebanyak 11 kali, dan sebutan Ibnu (Putra) Maryam sebanyak 23 kali.

25. MUHAMMAD SAW.
Nama: Muhammad bin Abdullah.
Garis Keturunan Ayah: Adam As. ⇒ Syits ⇒ Anusy ⇒ Qinan ⇒ Mihlail ⇒ Yarid ⇒ Idris As. ⇒ Matusyalih ⇒ Lamak ⇒ Nuh As. ⇒ Sam ⇒ Arfakhsyad ⇒ Syalih ⇒ Abir ⇒ Falij ⇒ Ra’u ⇒ Saruj ⇒ Nahur ⇒ Tarakh ⇒ Ibrahim As. ⇒ Ismail As. ⇒ Nabit ⇒ Yasyjub ⇒ Ya’rub ⇒ Tairah ⇒ Nahur ⇒ Muqawwim ⇒ Udad ⇒ Adnan ⇒ Ma’ad ⇒ Nizar ⇒ Mudhar ⇒ Ilyas ⇒ Mudrikah ⇒ Khuzaimah ⇒ Kinanah ⇒ an-Nadhar ⇒ Malik ⇒ Quraisy (Fihr) ⇒ Ghalib ⇒ Lu’ay ⇒ Ka’ab ⇒ Murrah ⇒ Kilab ⇒ Qushay ⇒ Zuhrah ⇒ Abdu Manaf ⇒ Hasyim ⇒ Abdul Muthalib ⇒ Abdullah ⇒ Muhammad Saw.
Garis Keturunan Ibu: Adam As. ⇒ Syits ⇒ Anusy ⇒ Qinan ⇒ Mihlail ⇒ Yarid ⇒ Idris As. ⇒ Matusyalih ⇒ Lamak ⇒ Nuh As. ⇒ Sam ⇒ Arfakhsyad ⇒ Syalih ⇒ Abir ⇒ Falij ⇒ Ra’u ⇒ Saruj ⇒ Nahur ⇒ Tarakh ⇒ Ibrahim As. ⇒ Ismail As. ⇒ Nabit ⇒ Yasyjub ⇒ Ya’rub ⇒ Tairah ⇒ Nahur ⇒ Muqawwim ⇒ Udad ⇒ Adnan ⇒ Ma’ad ⇒ Nizar ⇒ Mudhar ⇒ Ilyas ⇒ Mudrikah ⇒ Khuzaimah ⇒ Kinanah ⇒ an-Nadhar ⇒ Malik ⇒ Quraisy (Fihr) ⇒ Ghalib ⇒ Lu’ay ⇒ Ka’ab ⇒ Murrah ⇒ Kilab ⇒ Qushay ⇒ Zuhrah ⇒ Abdu Manaf ⇒ Wahab ⇒ Aminah ⇒ Muhammad Saw.
Usia: 63 tahun.
Periode sejarah: 570-632 M.
Tempat diutus: Mekkah.
Jumlah keturunannya: 7 anak; 3 laki-laki Qasim, Abdullah dan Ibrahim, dan 4 perempuan Zainab, Ruqayyah, Ummi Kultsum dan Fatimah az-Zahra.
Tempat wafat: Madinah.
Sebutan kaumnya: Bangsa Arab.
Al-Quran menyebutkan namanya sebanyak: 25 kali.

(Disarikan dari: Qashash al-Anbiya' Ibn Katsir, Badai' az-Zuhur Imam as-Suyuthi dan selainnya).

Sumber : muslim.or.id


Pemilu 1955 di Karesidenan Surakarta PKI Berjaya. Kini Bernostalgia?

A+ | Partai Komunis Indonesia (PKI) berjaya di 3.021 TPS di Karesidenan Surakarta, antara lain di Kota Besar Surakarta (Solo), Boyolali, Sragen, Klaten, Karanganyar, Sukoharjo, dan Wonogiri.

Kemenangan ini menjadikan Karesidenan Surakarta, terutama Solo, sebagai kota merah yang diperhitungkan dalam sejarah (politik) Indonesia. Merahnya Solo di Pemilu 1955 adalah pembuktian kuantitatif dari sebuah sejarah panjang di mana kota ini melahirkan pembangkang-pembangkang semacam Marco dan Misbach serta tanah yang subur bagi lahirnya koran-koran pamflet.

Huru-hara politik Madiun 1948, Solo/Karesidenan Surakarta juga menjadi salah satu titik sentral mula-mula bagaimana api itu membakar politik hingga menjadi panggung pembunuhan besar-besaran dari kalangan kiri-merah secara horisontal di perbatasan Jawa Timur dan Jawa Tengah.

Surakarta, terutama Solo, pada akhirnya merupakan simbol bagaimana Jawa memangku komunis dengan manis di suatu masa yang jauh.

Kecuali Sragen dan Karanganyar, PKI memang berjaya. PKI bahkan menang telak di Solo, Boyolali, Sukoharjo, dan Klaten.

Inilah daftar lengkap rekapitulasi akhir suara dari Karesidenan Surakarta pada Pemilu 1955:

Solo (233 TPS)
PKI: 78.010
PNI: 34.017
Masjumi: 28.058

Karanganyar (253 TPS)
PNI: 72.834
PKI: 48.182
Masjumi: 14.339

Sragen (708 TPS)
PNI: 132.666
Masjumi: 39.730
PKI: 27.608

Boyolali (521 TPS)
PKI: 150.097
Masjumi: 29.947
PNI: 43.398

Sukoharjo (196 TPS)
PKI: 95.149
PNI: 49.011
Masjumi: 15.014

Wonogiri (611 TPS)
PNI: 167.075
PKI: 142.540
Masjumi: 25.567

Klaten (499 TPS)
PKI: 204.869
PNI: 109.667
Masjumi: 48.530

Pidato Lengkap Prabowo Subianto di Boyolali (Basis Merah)

Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh. Alhamdulillah, Alhamdulillah, alhamdulillahi robbil 'alamin, washsholatu wassalamu 'ala asyrofil anbiyai wal mursalin wa 'ala alihi wa sohbihi ajma'in, amma ba'du.

Salam sejahtera bagi kita semua, marilah kita tidak henti-hentinya memanjatkan puji syukur ke hadirat Allah SWT, Tuhan Maha Besar, kita masih diberi kesehatan, diberi nafas untuk bertatap muka pada siang yang baik ini di depan Posko Pemenangan Koalisi Adil Makmur dalam rangka pemilihan umum tahun 2019 yang akan datang, di mana saya Prabowo Subianto dan saudara Sandiaga Salahudin Uno mendapat kehormatan dan kepercayaan dari masyarakat Indonesia yang diwakili oleh 4 partai politik besar.

Partai Amanat Nasional (PAN), Partai bersejarah yang pernah memimpin reformasi di negara dan bangsa kita tahun 1998. Partai Keadilan Sejahtera (PKS), partai yang selalu setia membela kepentingan kesejahteraan, keadilan, dan kepentingan umat Islam di Indonesia. Partai Demokrat yang telah melahirkan seorang presiden RI, yang telah memimpin bangsa Indonesia 10 tahun dengan adem ayem, dengan tenang, dengan sejuk, dengan stabilitas, dan tentunya partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) partai saya sendiri.

Tapi saya merasa tidak hanya partai tersebut yang mengusung dan mendukung saya. Saya ke mana-mana didatangi oleh berbagai kalangan, ormas-ormas, sayap-sayap. Sebagai contoh para purnawirawan pejuang Indonesia Raya.

Singa-singa tua yang turun dari gunung untuk membela negara dan bangsa kita walaupun mereka mungkin giginya sudah ompong. Giginya ompong semangatnya masih menyala-nyala.

Tapi terutama yang saya merasakan adalah dukungan dari emak-emak yang militan. Emak-emak ini militan. Mereka berani.

Saudara-saudara sekalian, kita menamakan diri Koalisi Adil Makmur. Kenapa? Karena keadilan dan kemakmuran adalah cita-cita pendiri bangsa RI. Keadilan dan kemakmuran adalah tujuan kita merdeka. Keadilan dan kemakmuran adalah tujuan kita mendirikan Republik Indonesia saudara-saudara sekalian.

Dan dirasakan sekarang, saudara-saudara yang merasakan sekarang, saya bertanya ke saudara-saudara, apakah saudara-saudara sudah merasakan adil? Sudah merasa makmur atau belum?

(Hadirin ramai berteriak 'belum').

Saudara-saudara saya hari ini didampingi, ditemani oleh ketua umum Partai Amanat Nasional, Pak Zulkifli Hasan, tapi beliau juga kebetulan adalah Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat RI (Ketua MPR RI), pemegang perwakilan rakyat yang tertinggi di Republik Indonesia.

Saya juga didampingi tokoh Jawa Tengah dan tokoh TNI yaitu mantan Gubernur Jawa Tengah, Letjen TNI (Purn) Haji Bibit Waluyo.

Saudara-saudara dari Jawa Tengah yang lebih tahu bagaimana seorang Bibit Waluyo itu, seorang gubernur yang bekerja keras untuk rakyat, untuk petani, untuk nelayan, untuk wong cilik di seluruh Jawa Tengah. Dengan semboyan 'relo bali deso mbangun deso' Bali deso mbangun deso berarti membangun bangsa dan negara.

Saudara-saudara, saya kenal Pak Bibit Waluyo sudah lama, sebenarnya beliau adalah senior saya. Beliau yang dulu mlonco-mlonco saya, yang mengembleng saya, termasuk beliau. Karena dulu saya taruna yang nakal, tapi kalau nggak nakal, mungkin saya nggak jadi jenderal.

Saya kenal beliau di daerah operasi, kami ini tentara. Dulu kita bukan tentara di belakang meja, kita bukan tentara di kota, kita tentara di lapangan. Kita naik dan turun gunung, kita membela negara ini, pertaruhkan jiwa kita untuk menjaga keamanan negara dan bangsa Indonesia.

Dari sejak muda kami pertaruhkan nyawa kami, untuk bangsa Indonesia, untuk merah putih yang kami cintai. Sekarang seharusnya kita pensiun, seharusnya kita istirahat tapi kami melihat bahwa negara dan bangsa kita masih dalam keadaan tidak baik.

Ekonomi kita tidak di tangan bangsa kita sendiri. Saya lahir di Jakarta, saya besar di Jakarta. Saya memberi usia saya untuk bangsa ini, saya memberi jiwa saya dan raga saya untuk bangsa ini.

Tapi begitu saya lihat keliling Jakarta, saya melihat gedung-gedung mewah. Gedung-gedung menjulang tinggi. Hotel-hotel mewah. Sebut saja hotel mana di dunia yang paling mahal, ada di Jakarta.

Ada Ritz Carlton, ada apa itu, Waldorf Astoria, namanya saja kalian nggak bisa sebut.

(Peserta acara tertawa)

Ada Saint Regis, dan macam-macam itu semua. Tapi saya yakin kalian tidak pernah masuk hotel-hotel tersebut. Betul?

(Hadirin ramai-ramai menjawab: betul)

Kalian kalau masuk, mungkin kalian diusir. Karena tampang kalian tidak tampang orang kaya, tampang-tampang kalian ya tampang Boyolali ini. Betul?

(Hadirin ramai-ramai menjawab: betul)

Saya sebagai prajurit, saya lihat kok negara saya bukan milik rakyat saya, untuk apa saya berjuang, apakah saya berjuang supaya negara kita jadi milik orang asing, saya tidak rela, saya tidak rela.

Karena itulah saya melihat rakyat saya masih banyak yang tidak mendapat keadilan, dan tidak dapat kemakmuran dan tidak dapat kesejahteraan, bukan itu cita-cita Bung Karno, bukan itu cita-citanya Bung Hatta. Bukan itu cita-citanya Pak Dirman, bukan itu cita-citanya Ahmad Yani, bukan itu cita-cita pejuang kita.

(Hadirin berteriak takbir).

Karena itu saudara-saudara, Pak Bibit, saya, lama tidak ketemu. Saya tidak minta beliau mendukung saya. Beliau yang menyatakan 'saya mendukung Prabowo dan Sandi'. Saudara-saudara, tokoh-tokoh seperti Pak Zul, tokoh-tokoh PAN, tokoh-tokoh PKS, tokoh-tokoh Gerindra, relawan-relawan dari mana-mana bergabung bersama Prabowo-Sandi. Apakah mereka berharap uang? Tidak! Kami partai-partai yang tidak berkuasa. Kalau mendukung kami jangan mengira kami bisa membagi-bagi uang, membagi-bagi sembako, membagi apa-apa, tidak!

Jangan kecewa saudara-saudara. Yang bisa kami janjikan kepada rakyat Indonesia adalah keteguhan, ketekadan kita untuk membela rakyat Indonesia sebener-benernya. Yang bisa kami janjikan kepada rakyat Indonesia adalah bahwa kami akan menjaga, dan akan mengelola kekayaan bangsa Indonesia untuk sebesar-besarnya kemakmuran Rakyat Indonesia.

Saudara-saudara sekalian bukan hanya Prabowo, tapi semua lembaga di dunia mengatakan bahwa Indonesia ini terjadi ketimpangan yang sangat besar, yang menguasai kekayaan Indonesia hanya 1% saja. Kurang dari 1%. Ada 4 orang di Indonesia yang memiliki kekayaan lebih dari 100 juta orang Indonesia yang lain. Apakah ini cita-cita RI?

Hai kau purnawirawan, apakah untuk itu engkau berjuang? Untuk kekayaan kita dinikmati segelintir orang saja? Saya kira saudara-saudara cukup merasakan, tanya rakyat di sekitarmu bagaimana merasakan.

Kalau ingin perubahan, kami siap untuk bekerja demi rakyat Indonesia. Saudara-saudara akan break, saya meminta Pak Zul Hasan, Ketua PAN, satu tokoh yang saya lihat cemerlang, generasi yang harus muncul, generasi beliau lah dan di bawah-bawah beliau lah yang nanti harus siap tampil bersama-sama Prabowo-Sandi. Prabowo hanya pembuka jalan, anak-anak mudalah yang harus memimpin bangsa ini.

Saya menganggap diri saya alat, saya menawarkan diri saya menjadi alat untuk bangsa dan rakyat Indonesia karena saya merasa sangat terhormat kalau rakyat dan bangsa Indonesia mau mempercayakan saya sebagai alat untuk melaksanakan tugas-tugas rakyat Indonesia. Tugas-tugas menghilangkan kemiskinan, tugas-tugas memberikan keadilan dan kemakmuran bagi rakyat Indonesia.

Saudara-saudara sekalian saya minta Pak Zul untuk bicara, kemudian saya akan minta seorang harimau tua Bibit Waluyo untuk juga bicara. Dan saya lihat Pak Mudrick. Terimakasih Pak Mudrick, jauh-jauh muncul di sini. Kalau ada tokoh seperti Pak Mudrick masa kita ragu-ragu saudara-saudara sekalian.

Pak Mudrick itu, zaman orde baru suka nyerang-nyerang orde baru. Zaman mana pun kalau beliau melihat ada yang tidak beres, beliau berani untuk mengoreksi. Ini tokoh yang kita butuh di saat-saat yang sulit di negara dan bangsa.

Boyolali 2 November 2018

Surat Terbuka Kepada Adikku Gustika Yusuf Hatta

Oleh Miftah N. Sabri

Selamat Malam Gustika Sayang, perkenalkan namaku Miftah Sabri.Aku juga cucu dari Drs Muhammad Hatta. Proklamator Republik Indonesia. Meskipun kita sama sama cucu, tapi kita belum pernah bertemu. Gustika jangan kaget. Aku cucu dari anak Bung Hatta yang mana. Anak Bung Hatta itu banyak, bukan hanya Ibumu Halida, atau Tantemu Gemala, dan Mutia. Banyak anak-anak Bung Hatta yang lain. Tidak berbilang.

Aku putera dari anak Bung Hatta yang mana, nanti engkau akan mengerti sendiri, seiring dengan berjalannya waktu, dan tubuhmu disapa usia,. Engkau semakin dewasa dengan pengalaman hidup. Meskipun demikian Aku tak perlu melekatkan nama Hatta di belakang namaku. Tidak perlu. Karena Datuk selalu ada dalam hatiku.

Apalah arti sebuah nama. Jika mawar itu bukan mawar namanya, dia tetap setangkai bunga.

Tapi tidak mengapa. Tuhan selalu menciptakan sebab untuk sebuah pertemuan. Mudah-mudahan setelah tulisan ini, kita bisa bertemu. Bertemunya dua cucu dari satu Datuk yang sama setelah tidak pernah saling mengenal sebelumnya.

Biar sedikit lebih enak, ada baiknya kita berkenalan dulu. Kata orang di kampung kita, Bukitinggi, Sumatera Barat, sana, tak kenal maka tak sayang, tak sayang maka tak cinta.

Mungkin yang Gustika sayang tahu, anak Datuk kita cuma tiga. Ibumu, dan dua tantemu. Ada sejarah hilang yang Gustika mungkin perlu telusuri lagi. Jauh sebelum menikah dengan Ibu-nya Ibumu. Bung Hatta sudah terlebih dahulu mengikat janji setia dengan perempuan lain. Dialah Nenekku. Ibu pertiwi namanya.

Setelah Ibu pertiwi ini merdeka, barulah Datukmu yang juga datukku itu menikah dengan Eyang Rahmi di Mega Mendung. Jadi Eyang Rahmi adalah perempuan kedua dalam hidup Datuk kita. Bahkan pernikahan dengan Eyang Rahmi didahului "Sumpah Hatta". Ia bersumpah tak akan menikah sebelum Ibu Pertiwi merdeka. Sumpah itu dilaksanakannya. Datuk menikahi nenekmu, cinta keduanya.

Sementara Nenekku, adalah cinta pertamanya. Tapi tidak mengapa. Itu memang takdir yang harus kita jalani. Jodoh. Rejeki. Maut ada di tangan Tuhan. Saking banyaknya anak Datuk dari Ibu pertiwi ini, kita sampai sampai tak bisa lagi kenal satu sama lain.

Semoga kita bisa ketemu suatu saat dan bicara bicara. Membagi kenangan kita masing masing tentang Datuk yang kita cintai.Apa cerita ibumu tentang Datuk. Dan apa cerita Ibuku tentang Datuk.

***

Gustika Sayang, Baiklah, Aku perkenalkan diriku. Supaya engkau bisa menyayangiku. Kata orang di kampung kita, jika sudah kenal dan sayang, mungkin engkau akan rileks membacanya.

Sehingga jika ada kritik engkau bisa menerimanya. Tidak marah padaku. Bukankah kritik adalah vitamin kemajuan dengan menulis surat ini aku inhin mengkritikmu. Memberimu vitamin sehingga engkau maju.

Namaku Miftah Nur Sabri.Dalam bahasa Arab artinya Kunci Cahaya Kesabaran. Aku tumbuh di kampung halaman, menghabiskan masa kanak-kanak yang sama dengan Datuk. Menatap Gunung Merapi dan Singgalang setiap membuka jendela rumah leluhur kita di pagi hari di Bukittinggi sana.

Rose City kata Datuk dalam memoir. Kota yang Indah bagai mawar. Lihat saja kota itu dari jauh. Indah. Namun orang-orangnya kritis-kritis. Sehingga jangan sentuh sentuh: berduri.

Mungkin berbeda dengan engkau, tumbuh dan mekar di negeri asing. Aku tingggal di kampung seperti Datuk. Sebagaimana Datuk , waktu kecil kami mengaji di surau.

Jika kami dalam pergaulan sehari hari bercarut semasa kecil, maka lidah kami kanai lado (kena cabe) oleh Ibu pertiwi. Bercarut itu artinya ngomong jorok. Misalnya menyebut: Pante*. Hanjian* Kaler*. (umpatan umpatan pasar orang Minang).

Nah, jika Datuk hidup, dan ketahuan kamu ngetwit carut fuc*, anjiiiin*, Aku yakin Datuk akan sangat marah denganmu. Mungkin kamu akan langsung dilado (dicabai) oleh Datuk. Dicabe dengan tanggannya sendiri.

Kenapa begitu? Karena kamu sudah melanggar tradisi dalam keluarga kita. Beradat dalam berkata. Sopan dalam menulis dan bicara. Rasional dalam bertindak. Jauh dari sifat emosi yang membunuh akal.

Sama dengan Datuk, ketika remaja akhir dan dewasa Awal, kami sama-sama merantau ke Jawa. Datuk belajar ekonomi dan hitung dagang. Aku belajar ilmu politik dan hitung-hitungan hidup.

Karena terinspirasi Datuk menjadi aktivis mahasiswa ketika kuliah, aku pun menjadi aktivis mahasiswa. Datuk permah datang menjadi pimpinan mahasiswa Indonesia dalam liga-liga menentang imperialisme.

Akupun pernah mewakili Indonesia dalam pertemuan liga pemuda dunia. Datuk terjun ke politik dalam usia muda, akupun meniru-niru Datuk. Obsesi dengan langkah langkah datuk, akupun terjun dalam politik dalam usia yang juga muda.

Gustika Sayang.

Jadi begini, Datuk kita itu seorang politisi. Dia juga seorang teknokrat. Di atas itu semua, Datuk tentulah negarawan. Selesai menamatkan pendidikan tingggi di sekolah ekonomi di Roterdam, Datuk pulang ke tanah air bersama Datuk Sutan Syahrir, mendirikan partai politik.

Menjadi pejuang politik, mendirikan PNI Pendidikan, melanjutkan PNI, Partai Nasional Indonesia ditutup Eyang Karno karena sesuatu dan lain hal.

Datuk kita itu seorang gik. Kerjanya membaca, menulis, berdiskusi, berdebat, membaca lagi, menulis lagi, bernegara. Saking tebalnya kacamata Datuk karena gila baca, minus mata datuk itu lebih dari lima.

Datuk tak bisa melihat jelas tanpa kaca mata. Salah satu kacamata Datuk kita masih ada disimpan oleh Paman Fadli Zon di perpustakaannya di Jalan Danau Limboto, Bendungan Hilir, Jakarta.

Kalau tak salah, Paman itu mendapatkannya dari Ibumu. Ibumu sempat aktif dulu di Partai Gerindra, kemudian sesuatu dan lain hal, beliau memutuskan keluar. Mungkin saat lagi akrab akrab di Gerindra itu dulu, koleksi kacamata kakekmu jatuh ke tangan Paman Fadli Zon.

Itu saja terus-terusan yang dilakukan Datuk sepanjang usianya: membaca, membaca, dan membaca. Puluhan ribu koleksi Buku Datuk di Rumah Diponegoro. Bahkan di kampung kita, Perpustakaan Kotanya bernama Perpustakaan Muhammad Hatta.

Mungkin engkau belum lahir ketika Datuk masih hidup. Jadi tak pernah berinteraksi langsung. Samalah kita. Karena itu yang tersisa pada diriku terobsesi menjadi seperti Datuk kita.

Aku membaca buku-buku Datuk, Aku memakai peci ala Datuk. Memakai kacamata model seperti datuk. Membaca buku-buku yang Datuk sebut dalam buku-bukunya. Berusaha sekeras mungkin bisa disiplin waktu macam Datuk. Amboy susahnya.

Datuk kita juga yang mengeluarkan Wakil Presiden Maklumat X, maka menjadi berparlemen lah kita. Datuk mengeluarkan lagi maklumat 3 November 1945, maka didirikanlah partai-partai politik di Indonesia.

Mekarlah tradisi berpartai, berdemokrasi di Indonesia, hingga pasang surut sejarah kepartaian kita sampai seperti sekarang ini. Datuk kitalah memulai semuanya untuk kali pertama.

Dialah leluhur partai-partai di indonesia. Peletak dasar perjuangan sipil lewat partai politik. Perumus kalimat Proklamasi super efisien itu, mendiktekannya, lalu ditulis tangan Eyang Karno. Kata Eyang Karno, "Bahasa Indonesia Hatta lebih baik dari saya, biar ia merumuskan kata katanya, saya menuliskannya saja".

Datuk juga merumuskan Pasal 33 dalam Konstitusi kita, UUD 1945. Ya, pasal fenomenal itu. Yang menjadi landasan perjuangan ekonomi kita (seharusnya).

"Cabang-cabang produksi yang menguasai hajat hidup orang banyak dikuasai oleh negara"

"Bumi, Air dan kekayaan alam yang terkandung di dalamnya, diselenggarakan oleh negara dan digunakan sebesar besarnya untuk kemakmuran rakyat"

Ya. Datuk kita suka dengan kata-kata "adil dan makmur". Datuk kita suka terlibat mengurusi soalan orang-orang banyak. Soalan rakyat.

Datuk kita seorang cendikiawan. Kata-katanya terukur dan dalam. Dia jauh dari sumpah serapah.

Jadi Datuk kita politikus ulung. Pernah pula menjadi perdana menteri. Datuk kita memberi makna positif dan terhormat tentang politik, perjuangan politik, politisi, partai, diplomasi, dan kedaulatan ekonomi, dan lain lain.

Aliran politik Datuk kita adalah aliran politik pendidikan kader-kader. Bukan aliran propaganda demagogi massa. Di sana, Datuk berbeda jalan dengan Eyang Karno.

Ada fase dalam hidup Datuk kita dia seiring dengan Eyang Karno, tapi ada pula masa dalam hidupnya Datuk berbeda tajam secara prinsip dan jalan perjuangan dengan Eyang Karno.

Tapi yang dilakukan Datuk adalah pertikaian terhormat dua sahabat dalam berpolitik. Dia serang gagasan eyang karno, dia ajak bertikai Eyang Karno dalam fikiran.

Tapi Datuk tetap hormat dan sayang dengan Eyang Karno sebagai sahabat. Dia tidak pernah mengumpat, mencaci, apalagi menyerang pribadi. Datuk kita cool saja. Tenang.

Gustika Sayang.
Ingin lebih panjang lagi aku tulis surat untukmu. Tapi sepertinya di era technology ini, ada baiknya kita membiasakan kembali tradisi lama keluarga kita kumpul kumpul di meja makan. Mematikan HP. Berbicara sembari menatap mata lawan bicara. Dan membagi cerita dalam canda tawa keluarga yang hangat.

Anggaplah ini undangan makan malam terhormat dari saudara laki lakimu. Sepupumu. Yang tiba tiba karena perjalanan hidup, harus kau terima sebagai Fakta, bahwa kita adalah saudara.


Salam
Miftah N Sabri (Tanpa Hatta di belakangnya)
Semoga Adikku Gustika faham moral story dari suratku ini.