|Gangguan KAMSELTIBCAR LALU LINTAS hubungi Call Center NTMC POLRI (Kode Area) "500669" atau SMS "9119", Darurat Kamtibmas Telp 110 (dari Telkomsel) atau 021-110 (dari selain telkomsel)|

A+ per detik

MENUJU FGDexpo2009

EDGE 2008

KIP Hadirkan Mesin Printer Toner Terbesar

Kompas, Jumat, 20 Juni 2008

Banyak perkembangan menarik di dunia grafika dan teknologi informasi yang tersaji dalam pameran East Design & Graphic Expo [EDGE] 2008, yang digelar Forum Grafika Digital [FGD] bersama Dyandra Promosindo di Gramedia Expo, Jl. Basuki Rahmat Surabaya, 18-21 Juni 2008.

Salah satunya, yakni mesin printer & copy yang tercanggih dan pertama di Indonesia, bahkan di dunia, dihadirkan oleh KIP. Pabrikan asal Jepang ini memanfaatkan moment pameran EDGE 2008 sebagai ajang untuk memperkenalkan produk terbarunya, yakni KIP C80. Jika mesin pada umumnya masih menggunakan tinta, KIP C80 sudah menggunakan tinta toner, sehingga gambar dan pencahayaan yang dihasilkan lebih tajam.

Kristanto A, SKom, Marketing Manager PT KIP Indonesia, mengatakan, mesin baru tersebut mampu mencetak gambar atau media hingga ukuran A0 [120x90 Cm] dengan kecepatan rata-rata 4,8 meter per menit.

“Jadi bisa dimanfaatkan untuk mencetak dan menge-print media indoor. Selama ini mesin sejenis hanya mampu mencetak ukuran maksimal A3.” Jelas Kristanto disela-sela pameran.

Dengan kelebihan kecanggihan dan kualitas tersebut, pihaknya optimistis produknya bisa diterima pasar, apalagi harga yang ditawarkan cukup reasonable.

KIP memang menjadi bagian dari sekitar 62 peserta yang tampil dalam ajang pameran EDGE 2008. Masih banyak lagi peserta lain yang menampilkan produk-produk terbarunya. Mereka bergerak di bidang industri percetakan, kemasan, penerbitan, digital printing, signage, tinta, material coating, kertas, adhesive label, promo banner, vinyl dan plastic, dan sejumlah industri pedukung lainnya.

Read more…www.kompas.com/EDGE_2008 atau www.explore-indo.com/investasi


PLASTIK FOTOSINTESIS RAMAH LINGKUNGAN

Plastik masih dituding sebagai kemasan yang tidak ramah lingkungan meski diakui paling praktis, fleksibel dalam produksi maupun penggunaannya. Namun kedepan, akan muncul plastik yang selain lebih cepat terurai, yaitu 1-2 tahun, juga ramah lingkungan. Setidaknya ini akan menjawab tantangan bahwa kedepan, plastik tak lagi menjadi biang kerusakan lingkungan.

Henky Wibawa, Dewan Pakar Forum Grafika Digital yang juga Direktur Pengembangan Produk Arghakarya Industry, dalam kesempatan berbincang di acara EDGE 2008 lalu, ia menawarkan solusi plastik ramah lingkungan. Dengan mengkombinasikan bahan baku yang sudah ada saat ini, yaitu dari bahan tambang minyak fosil, yang dicampurkan kedalamnya zat aditif. Teknologi fotosintesis, meniscayakan terjadinya penguraian oleh alam yaitu dengan bantuan sinar ultraviolet matahari, dan juga oleh mikroorganisme di alam bebas. Ketika material atau kemasan sudah tidak dipakai dan dibuang, akan hancur tanpa membebani lingkungan.

Pada plastik dengan pengembangan teknologi fotosintesis, ini dengan mencampurkan material polymer yang terdiri dari suatu mata rantai monomer. Kedalam material juga dicampurkan zat aditif, yang ketika bersentuhan dengan alam terutama panas matahari, rantai monomer dalam polymer akan kembali terputus-putus sehingga yang tadinya bersifat padat akan terpecah-pecah. Hal ini memungkinkan terjadinya proses penyerapan air dan tumbuhnya mikro organisme seperti jamur yang dalam waktu 1-2 tahun akan menghancurkan plastik jenis ini.[mhr/www.explore-indo.com]





Testimonial FGDexpo2009

Arifin Partono-Chief Executive –PSBO [Production Services Business Operations]

PT Astra Graphia Tbk.

FGD selaras dengan produk astragraphia

FGD kami anggap sebagai partner asosiasi untuk masuk ke industri yang menjadi salah satu tujuan daripada target market Astragraphia yaitu segmen grafika, khususnya FGD yang memfokuskan dirinya dibidang digital, yang mana itu selaras dengan produk-produk yang dipasarkan Astragraphia. Dimana kalau kita lihat, bahwa perkembangan itu terlihat dari masyarakat yang dulunya konservatif dengan offset. Sekarang orang mulai beranjak ke on demand [digital], dimana ada suatu permintaan sesuai dengan kebutuhan. Kebutuhan itu seperti apa? Jumlahnya, kah? Materinya, kah? Contentnya? Atau apapun.

Kalau dahulu orang tidak mau tahu, pokoknya mau cetak dan mau sebarkan, tidak mau tahu apakah akan mendapat respon bagus atau tidak. Dahulu respon rate itu 1% dari materi promosi yang diedarkan, kalau ingin mendapat tanggapan dari 1000 audience, harus mencetak sekian banyak.

Sedangkan kalau bermain di digital, kita betul-betul melihat segmen mana yang akan kita bidik itulah yang akan kita kirim, kalau memungkinan kita justru akan touch secara personal customize.

Dengan adanya perkembangan kesana, Astragraphia dan Fujixerox masuk sangat dalam sekali di dunia digital yang mengembangkan aplikasi. Dengan kemampuan dan background fujixerox yang sedemikian luasnya, dan sedemikian mendalamnya, dan dikembangkan terus aplikasi-aplikasi digital seperti publishing bagaimana untuk mencetak buku secara transforward, bagaimana menggabungkan aplikasi transactional atau billing dengan promotion, panduan marketing, regional printing.

Nah tentang bagaimana mempromosikan hal ini kepada target market kami, yaitu para pemain yang bergerak di segmen grafika? Inilah pentingnya kesinambungan partnership antara Astragraphia-FGD dengan mengikuti expo yang dilakukan FGD.

============

Digital POD, Canggih dan Berwawasan Lingkungan

Sedang terjadi transisi pada masyarakat dalam kaitannya dengan industri grafika.

Setidaknya itulah menurut Arifin Partono-Chief Executive Production Services Business Operations [Dir. PSBO] PT Astra Graphia Tbk,.

Perkembangan itu terlihat dari masyarakat yang dulunya konservatif dengan mengandalkan cetak offset dengan kapasitas cetak yang juga harus banyak. Sedangkan kini, orang mulai beranjak ke digital printing on demand atau yang biasa disebut POD. Meski secara geografis Indonesia berada dalam territorial luas, namun teknologi digital telah memberikan solusinya, bisa diakses kapan saja dan dimana saja, karena POD memungkinkan cetak jarak jauh.

Dengan digital POD, memungkinkan dimana customer dapat melakukan order atau permintaan mencetak barang-barang cetakan sesuai dengan kebutuhan. Lain halnya pada era sebelum digital POD dikenal. Kalau dahulu orang tidak mau tahu, yang penting cetak barang cetakan misalnya materi promosi, lalu disebarkan ke seluruh lapisan masyarakat, tidak memperhatikan apakah akan mendapat respon bagus atau tidak.

Dahulu, rata-rata respon rate 1% dari materi promosi yang diedarkan, artinya kalau ingin mendapat tanggapan dari 1000 target market, maka harus mencetak sekian banyak, dan yang pasti selain ongkosnya menjadi sangat besar, bahan baku yang dihabiskan juga semakin banyak.

Dengan bermain pada tataran digital, banyak keuntungan dapat diraih terutama dalam kaitan efektifitas dan efisiensi penyelenggaraan kegiatan promosi. Karena dengan kemampuan mencetak dalam jumlah terbatas sesuai kebutuhan, pelaku promosi akan melakukan pilihan target audience, betul-betul melihat segmen mana yang akan dibidik, dan itulah yang akan dikirim materi promosi, hal ini memungkinkan kegiatan promosi tepat sasaran dimana terjadi proses touching secara personal terhadap customer.

Mengamini hal diatas, Arifin Partono memberikan penuturan cukup menarik mengenai pentingnya melakukan seleksi market atau sasaran promosi, serta kaitannya dengan kegiatan produksi dan pemakaian bahan baku yang ramah lingkungan.

Terus terang saat ini industri grafika kita masih mengandalkan penggandaan, dimana satu dokumen yang sama dicetak sekian banyak dan disebar. Sedangkan kita melihat tren dunia bahkan di regional Asia seperti Hongkong, Jepang dan Singapore telah melakukan selective promotion.”

Sambungnya, “Apa sih tujuan selective market? Seperti kita tahu, dunia sedang mengalami global warming, penggundulan hutan dimana hutan ditebang dipakai untuk pembuatan bubur kertas [pulping], pencemaran lingkungan juga harus dibatasi. “

Menurutnya, action paling nyata segera bisa dilakukan masyarakat pelaku dan pengguna jasa serta produk digital adalah dengan kegiatan selective promotion tadi. Itu berarti, tidak mencetak materi promosi secara gebyah uyah tapi lebih ke captive market.

“Dan yang lebih penting lagi adalah response rate, bagaimana ide dan kegiatan tadi mendapatkan feedback dari target audience yang dituju. Disamping itu bagaimana cara memproduksi dan mereproduksi, bagaimana peralatan yang kita pakai juga green untuk lingkungan.” tegasnya. [mhr]

-


==================

PLASTIK FOTOSINTESIS RAMAH LINGKUNGAN

Plastik masih dituding sebagai kemasan yang tidak ramah lingkungan meski diakui paling praktis, fleksibel dalam produksi maupun penggunaannya. Namun kedepan, akan muncul plastik yang selain lebih cepat terurai, yaitu 1-2 tahun, juga ramah lingkungan. Setidaknya ini akan menjawab tantangan bahwa kedepan, plastik tak lagi menjadi biang kerusakan lingkungan.

Henky Wibawa, Dewan Pakar Forum Grafika Digital yang juga Direktur Pengembangan Produk Arghakarya Industry, dalam kesempatan berbincang di acara EDGE 2008 lalu, ia menawarkan solusi plastik ramah lingkungan. Dengan mengkombinasikan bahan baku yang sudah ada saat ini, yaitu dari bahan tambang minyak fosil, yang dicampurkan kedalamnya zat aditif. Teknologi fotosintesis, meniscayakan terjadinya penguraian oleh alam yaitu dengan bantuan sinar ultraviolet matahari, dan juga oleh mikroorganisme di alam bebas. Ketika material atau kemasan sudah tidak dipakai dan dibuang, akan hancur tanpa membebani lingkungan.

Pada plastik dengan pengembangan teknologi fotosintesis, ini dengan mencampurkan material polymer yang terdiri dari suatu mata rantai monomer. Kedalam material juga dicampurkan zat aditif, yang ketika bersentuhan dengan alam terutama panas matahari, rantai monomer dalam polymer akan kembali terputus-putus sehingga yang tadinya bersifat padat akan terpecah-pecah. Hal ini memungkinkan terjadinya proses penyerapan air dan tumbuhnya mikro organisme seperti jamur yang dalam waktu 1-2 tahun akan menghancurkan plastik jenis ini.[mhr/www.explore-indo.com]


=================

MAHASISWA KGC “BICARA” DI KOMPETISI PACKAGING INTERNASIONAL

Getir, Meski Sukses Dalam Lomba Disain Kemasan Internasional

SURABAYA, Jumat [20/06/2008], Sebuah sudut Gramedia Expo, bersama Samuel Wattimena, Ketua Jurusan DKV STIKOM Surabaya.

Getir, itulah perasaan Samuel, meski kedua mahasiswanya memenangi kompetisi Kemasan tingkat Internasional yang diselenggarakan FPA (Flexible Packaging Association).

Pasalnya, FPA baru mengakui sebatas kreatif design karya Rezky Yanuar dan Janva Ray Pradika yang kebetulan memenangi kempetisi tersebut dengan menyisihkan berbagai perguruan tinggi di Amerika. FPA hingga saat ini belum menyarankan pemakaian kemasan hasil karya dua mahasiswa D3 Komputer Grafis dan Cetak (KGC) Sekolah Tinggi Ilmu Manajemen dan Teknik Komputer (STIKOM) Surabaya ini, karena belum memenuhi standard produksi. Untuk sampai tahap tersebut, FPA menyarankan agar segera mengurus Hak Cipta dan memproduksi dengan mesin [manufacturing], bukan sekedar handmade.

Seperti diketahui, karena keterbatasan fasilitas dan mahalnya harga pembuatan master cetakan, pihak STIKOM dalam pendekatan untuk membuat mock up design yang diikutkan dalam kompetisi tersebut, hanya berhasil mendapatkan fasilitas bahan baku. ”Kami berterimakasih pada Alumunium Canada Flexi Pack [alcan] yang telah memberikan fasilitas bahan baku.” ujar Samuel.

Namun demikian, Samuel tetap berharap bahwa design kemasan untuk Susu dan Nata deCoco hasil kreatifitas mahasiswanya, segera dapat diproduksi dengan standard manufacturing. ”Kalau ada yang mau membantu ke arah itu, kami kira soal hak cipta kemasan bisa dibicarakan, apakah menjadi milik bersama atau produsen kemasan [manufactur]”. Harap Samuel sambil menyebut beberapa perusahaan packaging seperti Antatirta, misalnya. [mahar]


Kisah Dibalik Sukses Rezky-Janva

Janva Ray Pradika, meski memiliki gangguan penglihatan karena menderita penyakit syaraf mata akibat virus toxoplasma, mahasiswa dengan IP 3.5 ini bersama Rezky Yanuar berhasil menjadi wakil Asia ditingkat dunia dalam kompetisi International Packaging Award.

Dewi Ariyani Wahyuni ST., dosen mereka juga tidak menyangka bahwa design kemasan yang dikirim ke FPA lolos.

"Awalnya, mereka mengirim desain kemasan (packaging), kemudian mereka dinyatakan lolos dan diminta membuat mock-up (replika kemasan)," Ungkap Dewi.

Tanpa diduga, karya mereka masuk peringkat enam dari lomba kemasan Internasional yang digelar setiap tahun itu dengan menggusur team dari Michigan State University. Rezky dan Janva merupakan satu-satunya peserta dari Indonesia dan Asia yang lolos delapan besar. Bahkan, dari seluruh peserta yang masuk delapan besar hanya team dari dua perguruan tinggi yakni California Polytechnic State University dan STIKOM Surabaya.

Rezky dan Janva mewakili STIKOM Surabaya merebut peringkat enam dan juara serta peringkat lainnya diraih mahasiswa-mahasiswa California Polytechnic State University.

Selain California University (yang mendominasi pemenang), peserta lomba desain kemasan fleksibel itu juga diikuti beberapa universitas ternama yang memiliki jurusan kemasan dan percetakan seperti Clemson University, Michigan State, University School of Packaging, Rochester Institute of Technology, San Jose State University, dan University of Wisconsin Stout.

Lomba yang diselenggarakan oleh FPA ini merupakan even tahunan, dan tahun ini merupakan penyelenggaraan ke-4. FPA merupakan yaitu Asosiasi Industri Flexible Packaging yang kebetulan markas besar masing-masing industri tersebut berada di Amerika diantarnya anggotanya adalah grup besar seperti : Ampac, Alcan, Amcor, Dow Chemical, Exxon Mobil Chemical Company Film bussiness, dan beberapa lainnya.

FPA sendiri mengadakan 2 jenis lomba, yaitu untuk kategori student dan kategori industri yang terbuka untuk kalangan Internasional. Sedangkan untuk juri terdiri dari kalangan industri Fleksibel, Marketing, dan juga beberapa professor packaging dari beberapa universitas. [mahar]


===========

SEPENGGAL CATATAN DARI EDGE2008

Dari Timur Menuju FGDexpo2009

EDGE2008, interval event FGDexpo telah diselenggarakan pada tanggal 18-21 Juni 2008 di gedung Gramedia Expo Surabaya, menggunakan total area pamer seluas 4.000m2. Adalah upaya konkrit dari FGDforum untuk terus mengembangkan dunia grafika di Indonesia, khususnya wilayah timur.

Dipilihnya Surabaya sebagai tempat penyelenggaraan karena Surabaya adalah kota terbesar kedua setelah Jakarta , sekaligus merupakan kota industri dan menjadi kota penghubung untuk wilayah Timur Indonesia seperti Kalimantan, Sulawesi, Maluku, Papua dan Kepulauan Nusa Tenggara.

Dunia grafika merupakan industri yang memiliki potensi dan peluang bisnis yang sangat menjanjikan. Tidak hanya menampilkan desain grafis dan digital printing, EDGE2008 juga mengedepankan industri grafika secara utuh yang terangkum dalam tiga pilar utama yaitu 3P : Pengemasan (Packaging), Promosi (Promotion), dan Penerbitan (Publishing).

Aneka produk terkini industri grafika tampil pada pameran ini. Oce tampil produk Flatbed UV Printing, Kipindo dengan mesin terbaru ink jet untuk pengolahan dokumen, HP-Indigo dan Canon oleh Samafitro, mesin-mesin kemasan oleh Unimes, Konica Minolta diusung Asaba, sedangkan mesin-mesin finishing dipamerkan oleh Wujud Unggul, serta ada Niki dengan tinta baru Esae, dll.

Perhelatan dua tahunan yang merupakan interal dari FGDexpo ini menjadi lebih berbobot dengan aneka acara pendukung menarik seperti Packaging & Labeling Seminar bersama Anwar Kurniawan, Hengky Wibawa, John Anderson, dan Marchadi.

Kemudian diselenggarakan pula Seminar Business Opportunity in Digital Printing bersama Andi S. Boediman, Irawan Adi Prasetyo, Irvan A Noe’man, Ivette Tan, Thjin Bui Phin.

EDGE2008 juga menampilkan “Young Comic Exhibition” dengan tema yang sangat menarik yakni BANGKIT CERGAM INDONESIA, pameran komik lokal yang telah banyak berbicara di panggung internasional bersama Masyarakat Komik Indonesia .

Selain itu diadakan Pameran Pemenang Lomba Poster “DJ to DJ Poster Exhibition/Dalang Jawa to Disc Jockey Poster Exhibition” yang diikuti oleh seluruh mahasiswa industri kreatif di Surabaya.

Sementara pada One Day Global Packaging & Labelling Seminar, dilaksanakan Seminar yang mengusung tema “How to Maintain the Packaging & Labeling Industry to Meet the Global Competition” dengan bahasan terkini yang menarik oleh pemakalah: Global Design with Cultural Competency, Digital/ Real Proofing for Rotogravure Printing, Flexible Packaging Development: New Concept in Development of Packaging Materials, Label Printing; Packaging Marketing-Small Pack & Small Sachet: Frustration or Breakthrough; Die Cutting & Folding Box Machinery; What is ISO 12647.

Para pakar dan profesional di industri pengemasan dan label hadir sebagai pemakalah dan narasumber antara lain Anwar Kurniawan [Packaging Marketing-Small Pack & Small Sachet: Frustration or Breakthrough], Clay Wala [What is ISO 12647], Henky Wibawa , John Anderson, Marchadi , Yan Wei Phing Kemudian Shandi Widjaja membahas Great Package To Match The Needs.

Peluang dan Ancaman Digital Printing

Irawan Adi Prasetyo dari Fuji Xerox International membawakan materi One to One Marketing: Need and the State of Art. Mengutip The State of the Printing Industry [Andrew D. Paparozzi, Chief Economist NAP] Our industry is not simply changing, it is being redefined … creating historic opportunity for the prepared, and profound threats for the unprepared. Absolutely no one, no matter how big, how well established or how successful in the past can afford to do business the same old way.”

Dengan segala peluang dan tantangan diatas, berarti menciptakan kesempatan bagi mereka yang telah mempersiapkan diri dan menjadi ancaman jika tidak mempersiapkan diri. Konsep One to One Marketing, juga mengandaikan seorang marketer harus mampu berkomunikasi dan melayani individu dengan menyampaikan pengalaman pribadi berharga dan unik…”

“To be a genuine 1 to 1 marketer, you have to be able to communicate and service individuals by providing a unique and valuable personal experience…” (Coravue Inc. White Papers)

Dalam One-day Seminar on Digital Printing: Business Opportunity & New Marketing Strategy with Digital Printing. Seminar ini membahas peluang-peluang bisnis terbaru di dunia Digital Printing.

Large Format Printing: Big Promotion = Big Graphics dikupas secara menarik dengan kejutan-kejutan ide oleh Irvan A. Noe’man, pelaku profesional di bidang desain sekaligus pendiri BD+A Design. Menjadi lebih lengkap lagi, setelah pemakalah lainnya, Thjin Bui Phin, memberikan uraian menarik tentang UV Flatbed Large Format Printing.

Ivette Tan [Develop] dari Singapura mengupas tema Why Digital Colour di era digital ini. Digital Colour, mengandaikan “your picture on almost anything like an albums, mainan, mug, buku, kanvas, dan kemasan atau permukaan apapun yang bisa untuk bidang cetak.”

Melengkapi berbagai ilmu yang di share oleh para pembicara, Pakar Industri Kreatif dan pemilik Digital Studio Andi S. Boediman, lebih dalam membahas bagaimana agar berbagai ilmu pengetahuan dan kreatifitas tersebut dapat digunakan sebagai bekal menciptakan peluang, terutama di bidang digital publishing.

How To Create A New Business In Digital Publishing, adalah tema yang dipresentasikan enterpreneur muda ini. Dengan menampilkan judul presentasi Reinventing Printing & Publishing, paparannya membawa energi positif bagi pelaku bisnis Digital Printing On Demand.

Dan satu hal mengejutkan justru saat pemakalah dari CV NIKI yang dalam pameran ini mengandalkan tinta offset Esae. Adalah Syaiful Ahmad, tema Keseimbangan Dalam Penanganan Tinta Offset yang dibawakannya membuat ruang seminar dipenuhi peserta. Rupanya tema ini cukup menarik meskipun terlihat teoritis akademik. Kesempatan ini dimanfaatkan Syaiful untuk berbagi pengalaman sambil melakukan edukasi kepada peserta dengan cara berdialog secara interaktif. Sayang, moment ini terpisah dengan Standard ISO 12647 yang dibawakan Clay Wala yang seharusnya saling melengkapi.


Setali tiga uang dengan Sales Manager CV NIKI, Yusuf Harjo Leosaputra. Edukasi, adalah sesuatu yang penting bagi SDM bidang grafika. “Butuh pelatihan-pelatihan kontinyu dan kesabaran, karena operasional mesin percetakan tidak seperti mesin lainnya.” Lanjut Yusuf, “Budaya disiplin juga harus dimiliki seorang operator, tak cukup hanya bisa mengoperasikan saja.” Tandasnya mengakhiri perbincangan dengan Team Liputan FGDnews, Surya dan Kompas Jatim. [mahar]


==============

Optimisme Industri Grafika: Omzet Naik 300%

Industri grafika adalah salah satu sektor penyumbang terbesar dalam pertumbuhan industri kreatif di Indonesia. Tahun lalu, pertumbuhan industri kreatif di Indonesia mencapai 4,7% dari pendapatan domestik bruto (PDB).

"Ekspor saya tahun lalu melonjak 300%. Saya sempat heran sebab hal itu terjadi di tengah situasi ekonomi dunia dengan harga minyak yang turun naik," kata Felix S Hamidjaja, Direktur PT Indokonverta Indah Perusahaan yang bergerak di bidang percetakan rotogravure, mengawali sambutannya dalam acara Launching FGDexpo2009, di Jakarta.

Dalam kacamata Kepala Pusat Grafika Nasional (Pusgrafin) Bambang Wasito Adi, situasi makro ekonomi yang digambarkan penuh anomali saat ini menjadi berkah tersendiri bagi pengusaha yang bergerak di industri kreatif.

"Kita punya kesempatan untuk memacu industri kreatif lebih maju lagi dengan meningkatkan sumber daya yang ada. Apalagi, sejumlah pengusaha yang bergerak di bidang grafis ini justru mengaku meraup laba besar, tahun lalu. Padahal harga minyak mentah justru naik turun," katanya, seraya menambahkan bahwa potensi industri ini telah terbukti meski Indonesia belum punya lembaga pendidikan tinggi setingkat universitas khusus di bidang grafika.

Data Departemen Perdagangan (Depdag) menyebutkan kontribusi industri kreatif terhadap PDB nasional malah mencapai angka 6,3%. Sektor ini dilaporkan mampu menyerap 4,9 juta tenaga kerja.

Tentu data diatas membawa angin segar bagi industri grafika khususnya dan industri kreatif pada umumnya. Sampai jumpa di FGDexpo2009!


==============

SMK Grafika Respon Dunia Kerja

Sabtu, 21 Juni 2008

PADANG, METRO -- Banyaknya pengangguran secara tidak langsung menunjukan kualitas pendidikan saat ini belum bisa membuat para siswanya untuk mandiri dan langsung memasuki lapangan pekerjaan. Apalagi dapat diterima pada industri besar. Tentu hal itu hanya jadi impian. Menjawab tantangan tersebut kini telah hadir SMK Grafika. Sekolah Menengah Kejuruan yang membidang masalah kegrafikaan ini sangat berkompeten dengan kebutuhan perekonomian saat ini.

Saat ini kita tengah turun ke setiap SMP dan Madrasah untuk memperkenalkan SMK kita. Dan respon dari mereka sangat bagus,”ujar Ketua Yayasan Prima Mandiri Indonesia yang membawahi SMK Grafika, Syafwan Muchtar SE di dampingi Kepala Sekolah SMK Grafika Drs.Syukiar Johan saat ditemui koran ini, Jumat (20/6). Dikatakan Syafwan,SMK Grafika ini adalah yang pertama di Sumatera bagian tengah. Disini para siswa akan mendapatkan ilmuilmu mengenai kegrafikaan yang diketahui sangat erat dengan kebutuhan dunia industri zaman sekarang. Seperti perusahaan Publisher , Percetakan dan perusahaan lainnya.

Para lulusannya SMK Grafika ini nanti diharapkan langsung memasuki lapangan pekerjaan serta dapat mengembangkan sikap profesional dalam lingkup keahlian kegrafikaan. Selain itu mereka juga nantinya mampu memilih karir dan berpotensi dalam mengembangkan diri dalam bidang kegrafikaan. Tambah Syafwan, dalam menunjang proses pendidikan SMK Grafika mempunyai peralatan-peralatan percetakan untuk praktek langsung bagi siswa-siswinya nanti. Selain itu SMK Grafika juga telah bekerjasama denagn beberapa Perusahaan Daerah (BUMD) dan perusaan swasta besar lainnya di Kota Padang dalam hal lapangan pekerjaan untuk para lulusannya nanti.

Untuk tahun ajaran ini dikatakan Syafwan, SMK Grafika hanya membuka kesempatan tiga lokal saja. Itu dilakukan demi memfokuskan pendidikan kepada setiap siswanya.Sekain itu SMK Grafika juga membuka jurusan lain yakni jurusan Akuntasi dan jurusan Teknik Komputer jaringan. Semua itu tidak lepas dari tuntutan lapangan pekerjaan saat ini. Untuk pendaftaran gelombang pertamanya telah dibuka dari tanggal 2 Juni sampai 10 Juni 2008. Para siswa SMP dan Madrasyah dapat datang langsung ke gedung SMK Grafika Jalan Veteran (Purus IV) no. 8 Padang.(tin)

Source: Posmetro Padang News [PPNews]

http://www.posmetropadang.com

POSMETRO PADANG NEWS Generated: 30 June, 2008, 18:00

Thanks Mas Darmanto [PPNews] atas infonya.


==================

EDGE 2008

Pameran dan Seminar Industri Grafika Terbesar

Sejak dibuka Rabu (18/6) kemarin, pameran East Design & Graphic Expo (EDGE 2008) yang digelar Forum Grafika Digital (FGD) bersama Dyandra Promosindo di Gramedia Expo, Jl. Basuki Rahmat, Surabaya, langsung diserbu pengunjung.

Antusiasme pengunjung itu membuktikan, dunia grafika Tanah Air kini sudah bukan barang baru lagi bagi masyarakat. Maklum, pameran yang berlangsung selama 4 hari, 18-21 Juni 2008, ini diikuiti sekitar 62 peserta yang bergerak di bidang industri percetakan, kemasan, penerbitan, digital printing, signage, tinta, materi coating, kertas, adhesive label, promo banner, vinyl & plastic, dan sejumlah industri pendukung lainnya.

Yang juga banyak ditunggu-tunggu adalah gelaran seminar tentang industri packaging dan industri digital printing yang dihelat selama dua hari, yakni 19-20 Juni 2008.

Seminar bertema How to Maintain the Packaging & Label Industry to meet Global Competition akan berlangsung hari ini, Kamis (19/6). Sebagai pembicara dalam seminar yang digelar mulai pukul 09.00 ini, diantaranya Yan Wei Phing (GMG) yang mengangkat tema Digital/Real proofing for Rotogravure Printing. Pembicara lain yakni Henky Wibawa (Argha Karya Industry), John Anderson (Nilpeter), Anwar Kurniawan (Anta Tirta Kirana), Marchadi (Unimes), serta Clay Wala dan Herman Pratomo (FGD).

Sementara pada Jumat (20/6), mengangkat tema Business Opportunity & New Marketing Strategy with Digital Printing. Irvan A. Noe’man dari BD+A Design hadir sebagai pembicara pertama yang mengangkat tema BIG Promotion=BIG Graphics. Pembicara lain adalah Thjin Bhui Phin (NUR) yang mempresentasikan UV Flatbed Large Format Printing, Irawan Prasetya dari Fuji Xerox, Andi S Boediman (Digital Studio), dan Sandhi Wijaya (Oce).

Seminar tersebut diharapkan menjadi suatu media edukasi yang baik bagi masyarakat khususnya mereka yang berkecimpung di industri grafika dan digital printing.

[KOMPAS, Galeri Bisnis, KAMIS, 19 JUNI 2008]


=====================

Dari EDGE 2008 Di Gramex

Kemasan Ukuran Kecil Dominasi Pasar

Thursday, 19 June 2008

SURABAYA-SURYA-Naiknya harga berbagai barang kebutuhan pasca kenaikan harga BBM membuat produsen barang konsumsi mulai mengecilkan ukuran kemasan. Hal ini sebagai upaya untuk menyiasati melambungnya biaya produksi kemasan barang juga untuk menghilangkan kesan harga mahal kepada barang konsumsi.

“Ini menjadi tren pasar sekarang ini. Karena kenaikan harga menjadi sesuatu yang menakutkan bagi produsen ditengah lemahnya daya beli masyarakat,” kata Herman Pratomo, Chief Marketing Director FGDexpo di arena pameran East Design & Graphica Expo (EDGE) 2008 di Gramedia Expo Surabaya, Rabu (18/6).

Selain itu, dikatakan Herman, sebagai upaya untuk melakukan penghematan biaya kemasan, dewasa ini produsen barang konsumsi berusaha memanfaatkan bahan baku yang lebih fleksibel seperti plastik. Yang mana kemasan plastic tersebut harga bahan bakunya lebih murah serta tampilan kemasan lebih baik dan menarik.

“Ini menjadi alasan mengapa sekarang ini produsen lebih menyukai kemasan plastik,” ucap Herman.

Meski demikian, menurut Herman, kemasan berbahan baku lain seperti karton, campuran plastic dan metal serta berbahan baku kaleng juga tetap digunakan untuk kemasan berskala lebih besar. Dan umumnya, kemasan dalam ukuran lebih besar banyak digunakan oleh kalangan pengusaha kecil menengah dalam proses pengiriman hasil produksi jarak jauh.

“Yang jelas, ukuran kemasan pada dasarnya tetap disesuaikan dengan kebutuhan dan peruntukkan. Jika kemasan ditujukan kepada konsumen langsung maka kemasan kecil cukup diminati. Tetapi jika untuk pengiriman barang jarak jauh dan partai besar maka kemasan besar lebih banyak dipilih produsen,” tukas Herman.

Sedangkan untuk dapat menghasilkan kemasan produk yang baik, ungkap Herman, tidak terlepas dari peralatan dan proses pengemasan. Apabila peralatan cukup moderen seperti digital printing dan proses pengemasan menggunakan mesin berteknologi tinggi maka bisa dijamin produk kemasan barang akan berkualitas tinggi. Karena kemasan bisa sebagai media promosi barang dan bukan hanya sekedar menempel gambar atau simbol produk.

“Dan proses pengemasan barang tercanggih saat ini bisa diketahui dan disaksikan di even pameran EDGE 2008 di Gramex Surabaya mulai 18 - 21 Juni 2008,” ujar Herman.

Sementara Adriean E Prasetyo, Junior Project Manager PT Dyandra Promosindo menambahkan, event yang diadakan dua tahun sekali ini memamerkan berbagai mesin cetak berukuran besar. Selain itu juga ditampilkan industri digital printing, tinta & kertas, dan industri pendukung lain.

“Setidaknya ada sekitar 60 perusahaan menjadi peserta di arena EDGE 2008. Tentunya beraneka produk unggulan disuguhkan kepada pengunjung disertai berbagai penjelasan seputar industri percetakan,” tukas Adriean. K4

Surya Online

http://www.surya.co.id/web Powered by Joomla! - @copyright Copyright (C) 2005 Open Source Matters. All rights reserved Generated: 23 June, 2008, 17:11


========================

EDGE 2008 Gramex, Industri Grafika Geser Printing

Tuesday, 17 June 2008

SURABAYA-SURYA-Perkembangan teknologi membuat industri grafika semakin menggeser peran industri printing. Ini terjadi setelah banyak mesin digital grafika yang dimiliki industri packaging dalam memproduksi barang kemasan.

“Itu semua terkait perubahan perilaku dari produsen yang dulunya suka dengan kemasan ukuran besar kini berubah menjadi kemasan kecil,” kata Herman Pratomo, Marketing Director PT Dyandra Promosindo [FGDForum] penyelenggara pameran East Design & Graphica Expo (EDGE) 2008 di Gramedia Expo Surabaya, Senin (16/6).

Diungkapkan Herman, fenomena tersebut hampir terjadi pada semua produk barang-barang konsumsi. Alasanya, karena untuk melakukan penghematan dan sebagai upaya mengikuti persaingan harga.

Selain itu, menurut Herman, tren pasar kemasan produk lebih kecil tersebut juga untuk memberikan kesan produk yang dijual tidak mahal. Apalagi menaikkan harga jual produk menjadi suatu hal yang sensitive dan berisiko besar ditengah menurunya daya beli masyarakat.

“Maka untuk menyiasati itu dipilihlah strategi mengecilkan ukuran kemasan,” tukas Herman.

Sedangkan dipilihnya Surabaya sebagai arena pameran East Design & Graphic Expo 2008 ini, jelas Herman, karena di Surabaya banyak terdapat perusahaan packaging yang berbahan baku kertas, plastic dan metal. Produksi perusahaan packaging itu untuk memenuhi kebutuhan ribuan perusahaan di Jatim diantaranya perusahaan rokok dan barang konsumsi.

“Itulah mengapa EDGE 2008 kami hadirkan dalam suatu pameran di Surabaya mulai 18 - 21 Juni 2008,” ujar Herman.

Even pameran EDGE 2008 sendiri, imbuh Herman, diikuti oleh perusahaan percetakan kemasan, digital printing, tinta & kertas, signage dan beberapa industri pendukung lainnya. Sedangkan sebagai pendukung pameran, bakal diselenggarakan seminar tentang industri packaging dan industri digital printing.

“Kami harapkan seminar itu bisa menjadi media edukasi bagi masyarakat untuk lebih mengetahui bisnis grafika moderen,” tutur Herman. Aru

Surya Online

http://www.surya.co.id/web Powered by Joomla! - @copyright Copyright (C) 2005 Open Source Matters. All rights reserved Generated: 22 June, 2008, 22:05


====================

EDGE 2008

Oce Andalkan Mesin Cetak Copy Press

Kompas, Sabtu 21 / 06 / 2008 GALERI BISNIS

Dalam beberapa tahun terakhir, industri percetakan terus mengalami perkembangan. Teknologi canggih dan mengandalkan efisiensi biaya pun jadi yang utama. Seperti Oce, pabrikan mesin cetak asal Jerman dan Belanda ini menghadirkan mesin cetak Copy Press, tinta yang digunakan langsung di pres dan kering meresap ke serat kertas.

Ferry Sutrisno, Marketing Support PT Askomindo Dinamika, distributor mesin Oce di Indonesia, mengatakan, dengan teknologi copy press tersebut tinta toner yang tercetak tidak timbul serta tidak menyebabkan lengket [kertas bidang cetak merekat satu sama lain-red].

“Untuk cetaka warna, Oce menggunakan system monolayer, dimana pencampuran warna tidak tercampur begitu saja namun sendiri-sendiri.” Paparnya.

Diakuinya, produk Oce dikenal dengan system direct imaging, dimana teknologi pembentukan gambar dengan cara sistem transfer, sementara mesin lain menggunakan electra photography. Dengan system tersebut, lanjutnya, proses krja mesin lebih singkat dan cepat, sehingga mampu menghemat toner selain hasil cetakan lebih stabil presisinya.

“Teknologi terbaru lainnya, untuk Oce Vario Print 6250 kita menggunakan system Gemini Duplex, dimana mampu mencetak sekaligus bolak-balik dengan hasil dan presisi sempurna.” Jelasnya.

Penting, Edukasi SDM Grafika


Adalah Yusuf Harjo Lelosaputro, SE, Sales Manager CV Niki, distributor tinta offset printing merek Esae, masih melihat kekurangan dari sisi SDM Grafika ditingkat operator mesin percetakan.

“Untuk kelangsungan industri grafika, dituntut harus memiliki SDM handal karena operasional mesin percetakan tidak sama dengan mesin-mesin lainnya.” Jelas Yusuf seraya menjelaskan, bahwa seorang operator harus tahu perhitungan pemakaian tinta setiap ada order cetak.

“Disiplin adalah investasi yang harus ditanamkan pada operator. Di Jepang seorang operator bisa membuat perhitungan tepat ketika harus mencetak.” Masih menurut Yusuf, dengan percobaan-percobaan untuk mendapatkan ketepatan warna misalnya, perusahaan telah rugi waktu, kertas dan tinta yang terbuang.

“Tak hanya disiplin dalam kebersihan saja, tapi juga kesabaran dan tak hanya sekedar bisa mengoperasikan mesin.” Tandasnya.

Jadi, perlu dilakukan pelatihan yang kontinyu untuk mendapatkan SDM Grafika yang terampil dan professional. [mahar]

Baca juga di www.explore-indo.com atau edisi cetak majalah Explore Indonesia



EDGE 2008 Buka Peluang Bisnis

Saturday, 07 June 2008

SURABAYA - Hingga sekarang ini belum banyak pelaku usaha yang menggeluti bisnis grafika. Padahal, dunia grafika merupakan industri yang memiliki potensi dan peluang bisnis cukup besar, serta sangat menjanjikan.

“Alasan itu menjadi dasar kami untuk menyelenggarakan pameran East Design & Graphic Expo (EDGE) 2008 di Gramedia Expo (Gramex) Surabaya,” kata Adriean, dari Dyandra Promosindo dalam rilisnya kepada Surya, Jumat (6/6).

Adrien mengatakan, dalam pameran grafika terbesar di Surabaya itu akan diikuti oleh perusahaan percetakan kemasan, digital printing, tinta dan kertas, signage dan beberapa industri pendukung lainnya.

Selain itu, pameran grafika juga disinergikan dengan berbagai event seminar tentang industri packaging dan industri digital printing.

“Dengan begitu, event pameran ini kami harapkan menjadi media edukasi yang baik bagi masyarakat wilayah timur dan Surabaya khususnya,”; ucap Adriean.

Untuk lebih bisa dikenal masyarakat, EDGE 2008 juga memberikan informasi, edukasi dan pengalaman baru, yang dikemas dalam beberapa sesi seminar dan workshop. Dalam rangka sosialisasi, juga dilakukan kunjungan ke Sekolah Menengah Kejuruan Grafika dan ke kampus-kampus di Surabaya.

“Kami berharap langkah sosialisasi ini menjadikan industri grafika semakin dikenal masyarakat secara luas bukan hanya di arena pameran,” tukasnya.

Sejumlah tema dalam seminar digelar mulai 18 Juni hingga 21 Juni 2008, tentang global design with cultural competency oleh Universitas Katolik Petra. Selanjutnya, seminar product presentation dengan tema digital/real proofing for rotogravure printing oleh Yan Wei Phing dari gmg proofing software, dan masih banyak lagi.

“Masyarakat bisa mengikuti berbagai seminar dan workshop yang kami selenggarakan untuk meningkatkan pengetahuan tentang industri grafika,” tutur Adriean. aru

Surya Online

http://www.surya.co.id/web Powered by Joomla! - @copyright Copyright (C) 2005 Open Source Matters. All rights reserved Generated: 22 June, 2008, 22:40

1 komentar:

  1. Have you ever thought about including a little bit more than just your articles?
    I mean, what you say is valuable and everything. Nevertheless think of if you added some great images or video clips to
    give your posts more, "pop"! Your content is excellent
    but with pics and clips, this site could certainly be one
    of the most beneficial in its niche. Excellent blog!


    Also visit my weblog - buy followers
    My web site: get twitter followers

    BalasHapus