|Call Center NTMC POLRI (Kode Area) "500669" atau SMS "9119", Darurat Kamtibmas Telp 110 (dari Telkomsel) atau 021-110 (dari selain telkomsel)|

A+ per detik

(catatankaki) Bank Melek Industri Animasi


Bisnis karakter setidaknya telah menjadi tren dalam empat sektor yang cukup strategis yang kadangkala tak disadari. Misalnya Apparel dan merchandise yang kemudian memunculkan karakter-karakter sampai pada ruang pribadi dengan melekat pada sprei, sarung bantal, guling dan sebagainya. Dan tak ketinggalan dalam dunia permainan anak (toys) yang mana hampir semua karakter melekati mainan anak bahkan hingga stationary. Kalau kita lihat, dari kaos kaki, sepatu, alat tulis, celana, baju, topi, tas sekolah.

Dengan melihat kekuatan bisnisnya yang luar biasa, seorang investor, atau perusahaan finansial tentu akan melihatnya sebagai peluang, termasuk bagi televisi untuk tidak hanya berharap mendapat iklan dari setiap slot tayangan film animasi, namun lebih luas lagi melihat sebagai peluang bisnis merchandising, apparel, toys dan stationary.

Begitu juga dengan Bank, sebagai lembaga keuangan tentunya diharapkan dapat lebih memberikan prioritas atau setidaknya kesempatan sama bagi kalangan industri kreatif utamanya animasi dalam pengucuran modal usaha. Maka ketika melihat Bank Mandiri yang dengan pogram CSRnya menyelenggarakan kompetisi kewirausahaan dan memilih Ahmad Rofiq sebagai salah satu finalis yang kemudian memenangi juara I kategori kreatif dengan produk film animasi, saya melihat Bank Mandiri sebagai Bank yang melek industri kreatif animasi. Meskipun, baru sebatas “nemu” potensi tersebut di tengah jalan ketika pelakunya sudah kelewat jauh melangkah, bukan membina sejak awal.

selengkapnya klik

Tidak ada komentar:

Posting Komentar