Personal Branding Pilkada/Pileg, Kehumasan (PR), Management Issue, Monitoring Media, wa.me/081387284468 >> mahar.prastowo@gmail.com >> fb.com/editor.wiki

Membela Tumpeng dari Tuduhan Syirik Wong Setrim

A+ | Ini hanya sedikit catatan saya tentang tumpeng, yang mestinya hanya menjadi sebuah status di wall facebook, tapi saya ingin sekali menuliskannya di blog yang kurang terawat ini. Pun, ini tak terkait sama sekali dengan tanggal lahir saya yang bertepatan dengan 1 Januari, artinya saya akan melewati tanggal kelahiran dalam beberapa hari kedepan.

Suatu kali mungkin kita pernah mendengar wong setrim mengatakan tumpeng itu syirik, kenduri itu bidengah, pamongan itu dosa.

Saya ingin mengawali dengan mengatakan bahwa tumpeng adalah media. Dari sebuah media, anda bisa membaca pesan yang ingin disampaikan. Bentuk media juga mengalami perubahan-perubahan dari media pahat, gores, yang semuanya konvensional, hingga kini berkembang dalam format digital.

Tak hendak menggurui, saya hanya akan menyampaikan kembali apa yang pernah diceritakan para pendahulu soal tumpeng.

Begini ceritanya ...
Le, kenapa kamu bangunkan Simbah?

Ee... sebelumnya minta maaf, Mbah. Saya hanya mau minta penjelasan, Mbah.
Penjelasan soal apa?

Soal tumpeng, Mbah.

Kenapa dengan tumpeng?

Ada yang mengatakan tumpengan itu syirik, Mbah.

Haaa...?! Syirik...?! Siapa yang bilang??? (Simbah mendelik, nada bicaranya meninggi).

A..a..anu, Mbah. Yang bilang wong setrim...

Siapa itu wong setrim?!

Itu Mbah, yang menyandera Gusti Allah, katanya hanya miliknya.
Oo... itu namanya bukan wong setrim, tapi ekstrim, dulu Kanjeng Nabi sudah meramalkan...itu termasuk golongan wong edan...

Ooo... Lha terus penjelasan Simbah soal tumpeng tadi, bagaimana?

Sini, Le. Mendekat, tutup matamu ya ...

Baik, Mbah. Mata sudah saya tutup. (tiba-tiba terasa ada sesuatu bergerak agak cepat, hingga membuat telinga merasakan ada angin berhembus agak kencang...)

Sudah, buka matamu, Le. (Ternyata Simbah menghadirkan sebuah tumpeng didepanku...)

Mbah... Tumpengnya masih mengepulkan asap seperti baru dimasak, boleh saya makan?
Husy, ini pinjam punya tetangga kampung yang sedang punya hajat, nanti kita kembalikan lagi.

Nggih, Mbah.

Kamu lihat, Le. Perhatikan semua bagian dari tumpeng ini. Coba kamu sebutkan, ada apa saja.

Emmm... Nasi tumpeng lancip keatas, sayuran dan lauk pauk!

Bener... Nah, sekarang Simbah mau menjelaskan... Begini, nasi tumpeng yang lancip keatas ini, seperti gunung, ada artinya, yaitu menggambarkan tempat ketinggian, bersemayamnya Gusti Allah sebagai Dzat Yang Maha Tinggi.... Itu juga sebagai gambaran supaya manusia selalu berusaha menggapai ketinggian derajat. Siapa manusia yang tinggi derajatnya? Yaitu hamba yang bertaqwa, karena yang membedakan tinggi rendahnya manusia itu adalah ketaqwaannya.

Kalau sayuran sama lauk pauknya itu punya pesan juga, Mbah?

Husy! Simbah belum selesai soal nasi tumpengnya. Jadi nasi tumpeng itu dibuat menjulang tinggi dan dibawahnya dipenuhi dengan sayuran dan lauk pauk itu juga punya arti bahwa anak-anak itu harus bisa memikul kehormatan orang tua, dan memaafkan serta menyembunyikan segala hal yang tidak menyenangkan dari orang tua, mikul dhuwur mendhem jero, bagaimanapun orang tua itu harus dihormati, makanya puncak tumpeng seringkali diberikan kepada anggota keluarga yang paling tua, atau kepada sesepuh dalam masyarakat.

Pesan lainnya adalah bahwa Yang Maha Tinggi memberikan kemakmuran dengan kesuburan tanah, sungai-sungai mengalir ke sawah, sebagai rizki untuk disyukuri yang dilambangkan dengan sayur mayur, juga dengan adanya lauk ikan, telur dan daging ayam.

Kenapa sayurannya kangkung, bayam, kacang panjang, terus ada urap, ikan lele, teri dan telur ayam, Mbah?

Begini cah bagus, setiap yang disajikan dalam media penyampai pesan bernama tumpeng, itu memang ada artinya. contohnya urap, berbagai macam sayuran yang direbus kemudian diberi kelapa parut dengan bumbu rempah-rempah, itu melambangkan urip atau hidup atau sumbe rkehidupan. Sayuran disini menjadi lambang alam tumbuhan atau flora sebagai karunia Gusti Allah untuk kehidupan manusia,

Adapun kangkung, untuk melambangkan bahwa manusia harus bisa hidup dimana saja, dalam kondisi apa pun seperti kangkung yang dapat di air maupun di darat, pantang menyerah sampai jinangkung cita-citanya.

Kehidupan yang ayem tentrem, dilambangkan dengan kesederhanaan sayuran bayem. mudah diolah, bermanfaat bagi siapa saja. Jadi kalau mau kehidupan dalam keluarga dan masyarakat itu ayem tentrem, jadilah orang yang bisa ngyem-yemi orang lain, bermanfaat bagi sesama seperti dipesankan Kanjeng Nabi Muhammad, bahwa belum berislam jika orang disekitarnya tidak merasa aman, dan sebaik-baik manusia itu ialah kemanfaatan dirinya bagi sesamanya-khoirunnaas anfa'uhum linnaas.

Kebaikan itu membuat orang berumur panjang, kalau kita hidup apa adanya, seutuhnya sebagai manusia, meskipun mati akan dikenang karena kebaikan-kebaikan selama hidup, itu yang Kanjeng Nabi kabarkan kepada ummatnya. Karena jaman itu simbah-simbah kita belum bisa membuat tv, belum bisa menulis dan belum mengenal acta diurna, maka disampaikan pesan ini kepada anak-anak dengan lambang kacang panjang utuh untuk sayuran tumpeng.


Untuk mengajarkan rendah hati, ketabahan dan keuletan dalam menghadapi tantangan hidup, simbah-simbah kita dulu menunjukkan kepada anak-anak Ikan Lele. ikan yang hidupnya didasar sungai atapun hanya genangan yang berlumpur kekurangan air.

Lantas kenapa ikan teri yang kecil-kecil itu juga dimasukkan dalam pesan media tumpeng? Kamu tahu, Le, ikan teri yang kecil-kecil itu hidupnya penuh kerukunan, selalu bersatu dengan kelompoknya, karena persatuan itu membuat kita menjadi kuat.Bahkan ikan teri itu jika bergerombol bisa menggulingkan kapal.

Terus kenapa telur rebusnya tidak dikupas, Mbah?

Hehehe... Pertanyaan bagus, Le.Telur untuk tumpeng direbus utuh bersama kulitnya, itu untuk melatih pola pikir, bahwa dalam semua tindakan itu harus direncanakan dengan baik, harus dikupas tuntas sebelum dimakan seperti telur rebus itu. Supaya tetap bulat tidak rusak, maka mengupasnya pun harus dengan hati-hati. Pesan lainnya dari telur itu sendiri, bahwa kita ini hidup di alam semesta dilingkupi perlindungan dari Gusti Kang Maha Luas, dihidupi dengan sumber-sumber kehidupan yang melingkupi di sekitar kita, dan kita hanya bagian yang sangat kecil dari jagat raya ini.

Jadi jaman simbah dulu kalau mau makan tumpeng ada pitutur dulu, Mbah?

Benar sekali, Le. Orang tua akan memberikan pitutur kepada anak-anak, atau sesepuh akan memberikan pitutur berupa piwulang sambil menunggu tumpengnya menjadi hangat, karena pesan para sepuh, juga pesan Kanjeng Nabi, bahwa kita tidak dianjurkan makan makanan yang panas, karena Gusti Allah tidak memberikan makan kita dari neraka atau alam api.

Ooo, jadi begitu ya, Mbah, ceritanya. Kalau begitu terimakasih atas penjelasannya. Berhubung tumpengnya sudah tidak panas mari kita santaap...

Eeee... itu tumpeng pinjam punya orang hajatan, ayo kembalikan! Setelah ini kamu datang ke Pak Kyai, minta disaksikan untuk mengulang syahadat menjadi orang Islam, bukan bersyahadat untuk menjadi seperti orang Arab!

Nggih, Mbah...

-- end text (entek/habis) -- the last (telas/penghabisan) --

Surat Seorang Muslim Kepada Paus di Vatikan

Dear Bapa Paus Fransiskus Jorge Mario Bergoglio di Vatikan. 

Apa kabar, Pak?
Sehat? Alhamdulillah. Saya selalu mendoakan kepada Allah agar orang-orang baik seperti anda selalu diberikan kesehatan. Selalu diberikan kemujuran juga kekuatan untuk terus memberikan yang terbaik bagi umat manusia. Teladan, dengan aksi nyata, barangkali adalah hal yang paling dibutuhkan peradaban dunia modern. Ketimbang kutipan-kutipan ayat, seruan perihal ibadah atau bahkan jaminan surga. Manusia butuh kebaikan hari ini. Bukan sekadar janji, yang bisa jadi salah, di hari akhir nanti. Bapa Frans, bolehkah saya memanggil anda demikian? Saya ingin lebih akrab dengan anda. Barangkali anda suka kopi? Saya pribadi lebih suka susu stroberi dingin. Apalagi dengan Pocky coklat pisang. Apakah anda pernah coba itu Bapa Frans? Pocky coklat dan susu stroberi dingin bisa jadi kudapan segar untuk anda nikmati di hari-hari musim panas Vatikan. Anda tentu bisa saja memesan gellato, tapi cobalah makan Pocky coklat, atau kue cucur mungkin? Kue dari Indonesia yang terkenal legit dan nikmat. Well, kita semua butuh piknik sesekali, bukan? Merasakan hidup dan menikmati sedikit berkah Tuhan. Tapi, bukan untuk itu saya menulis ini, Bapa Frans. Seperti yang (barangkali) anda sudah ketahui, Indonesia, negeri di mana saya tinggal, merupakan negeri dengan populasi penganut ajaran Islam terbesar di dunia. Sayangnya, tidak semua orang yang mengaku Islam tadi adalah muslim. Kebanyakan mereka hanya berhenti pada tataran mualaf. Orang yang baru masuk dan belajar menjadi muslim. Mengapa saya sebut demikian? Karena banyak dari orang-orang berlabel Islam pada KTP tadi hanya berhenti menjadi manusia yang beribadah lima kali sehari, naik haji jika punya uang, puasa jika ramadhan, sholat berjamaah seminggu sekali di masjid. Namun mereka gagal menjadi manusia yang bermanfaat bagi manusia lain. Agak keras? Tidak juga, Bapa Frans yang baik. Jika orang orang yang mengaku muslim tadi sadar akan sejarah agamanya sendiri, paham akan makna ajaran agamanya sendiri dan mengerti konsep utama dari agamanya sendiri, barangkali ia akan menjadi anda. Menyadari bahwa kesalihan sosial lebih penting daripada liturgi. Bahwa ritus adalah perkara keyakinan masing-masing. Ia tak perlu ditunjukkan, tak perlu disombongkan dan yang jelas tak perlu dipaksakan kepada orang lain. Barangkali mereka yang merasa perlu menunjukkan keyakinan mereka adalah orang yang sebenarnya dipenuhi kelemahan atas imannya sendiri. Seperti anda, saya juga tak percaya konversi keyakinan. Colek saya jika salah, bukankah anda dalam wawancara bersama la Reppublica mengatakan jika proselytism adalah omong kosong? Bagi saya, usaha konversi keyakinan adalah usaha untuk merebut keyakinan seseorang. Tak penting siapa utusan yang dipilih oleh Tuhan untuk membawa pesanNya. Entah itu Musa, Isa (atau Yesus) atau Muhammad. Yang penting, apakah kau menerima pesan yang ia sampaikan? Sayang sekali, banyak manusia yang mengaku beragama, termasuk muslim, gagal paham pernyataan anda. Melulu, mereka pikir status dan label agama lebih penting daripada kesalehan sosial. Barangkali, di antara kesibukan Bapa Frans yang baik, sudilah kiranya datang ke Indonesia. Mengajari kami umat Islam di Indonesia bagaimana caranya menjadi muslim yang baik. Karena saya menemukan lagi apa arti muslim dalam laku hidup dan sikap yang Bapa Frans lakukan. Menjadi muslim adalah menjadi rendah hati, toleran, saling menolong, terbuka, dan tulus juga iklas. Anda, pada beberapa derajat, lebih muslim daripada orang Islam sendiri. Mungkin dengan kehadiran Bapa Frans yang mulia, mereka, manusia-manusia yang mengaku Islam tapi jumud berpikir sempit, bisa belajar menjadi manusia di antara manusia terlepas apapun keyakinannya. Saya gemar sekali mendengarkan kidung Mazmur. Bukankah keindahan tak mengenal label agama, Bapa Frans yang baik? Saya sendiri awalnya ada dalam barisan yang membenci Nasrani. Membenci Yesus dan membenci mereka yang berbeda dengan saya. Seumur hidup saya merasa bahwa kalian, umat Katolik dan Kristen, adalah wabah, hantu, wewegombel atau semacam jerangkong yang mengajak umat Islam berpindah agama. Berpindah keyakinan. Seperti yang diajarkan dalam surat Al Baqarah ayat 120. Tapi sebagai manusia yang berpikir dan berotak, saya menolak hanya menerima sebuah perintah tanpa paham dulu konteks sebuah ayat atau perintah diturunkan. Melulu kita bisa saja diam, bersandar pada satu tafsir yang tunggal. Saya menolak itu, Bapa Frans yang bijak. Pada Ali ‘Imran ayat 118 misalnya Allah berfirman: “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu ambil menjadi teman kepercayaanmu orang-orang yang, di luar kalanganmu (karena) mereka tidak henti-hentinya (menimbulkan) kemudharatan bagimu. Mereka menyukai apa yang menyusahkan kamu. Telah nyata kebencian dari mulut mereka, dan apa yang disembunyikan oleh hati mereka adalah lebih besar lagi. Sungguh telah Kami terangkan kepadamu ayat-ayat (Kami), jika kamu memahaminya.” Dalam Asbabun Nuzul-nya, tercatat dari Ibnu Jarir dan Ibnu Ishak, mengetengahkan dari Ibnu Abbas, katanya, “Beberapa orang laki-laki Islam masih juga berhubungan dengan laki-laki Yahudi disebabkan mereka bertetangga dan terikat dalam perjanjian jahiliah yang mengikat.” Allah menurunkan ayat ini supaya umat muslim terhindar dari fitnah dan kewajiban memerangi sesama muslim karena perjanjian itu. Konteks ayat itu jelas, bahwa kaum muslimin masih lemah dan dalam peperangan. Tapi apakah kita berperang saat ini? Apakah kaum muslimin, di Indonesia, sedang berperang dengan umat anda, Bapa Frans? Tentu saja tidak. Jika semata kita membaca teks ini tanpa memahami Asbabun Nuzul-nya, tentu akan ada syiar kebencian. Bahwa umat Islam diajarkan untuk eksklusif. Diajarkan untuk menjaga jarak, diajarkan untuk curiga, takut dan memusuhi. Tapi yang demikian bukanlah ajaran Islam, Bapa Frans yang baik. Islam yang baik menunut para pemeluknya untuk terus berpikir. Terus mencari tahu dan bukan diam sekadar menerima suapan ajaran. Bahwa Islam adalah agama yang mengajarkan berpikir. Iqra, bunyi surat pertama yang turun dalam ajaran kami bukan melulu perintah membaca Qur’an belaka. Namun ilmu pengetahuan lain yang membuat kami sebagai muslim bisa menjadi terbuka dan bijak. Bapa Frans yang baik. Apakah anda tahu Imam Ali bin Abi Thalib? Ia yang dijuluki bulul ‘ilmi, pintu dari kota ilmu pengetahuan bernama Nabi Muhammad. Ia yang dijuluki pula oleh kanjeng Nabi kami sebagai Abu Thurab, si manusia yang diselimuti abu. Tahukah anda mengapa ia menerima julukan ini, Bapa Frans yang baik? Karena ia, Imam Ali yang sederhana, saudara terdekat kanjeng Nabi, menantunya yang mulia, pria berjuluk Al Faruq al Azham, tertidur di masjid tertutup debu padang pasir. Lantas kanjeng Nabi Muhammad yang agung membangunkannya seraya berkata, “Bangunlah, Abu Thurab.” Ia, Imam Ali kami, sungguh menyukai panggilan ini. Tapi mungkin Bapa Frans yang baik bertanya: Mengapa, jika benar, Imam Ali adalah orang yang mulia, menerima bahkan senang ketika ia dijuluki Abu Thurab alias si manusia debu? Karena ia menjadi manusia, menjadi fana, menjadi sederhana dan tidak menyalahi fitrah sebagai umat. Tahukah anda, Bapa Frans yang baik? Sebagai Imam dan Kalifah keempat dalam Islam, ia bisa saja memilih hidup bermewah-mewahan seperti Abu Sufyan, muawiyah dan yazid keturunannya, tapi si Abu Thurab ini memilih hidup sederhana, miskin dan tak punya apa-apa. Karena apa yang dimiliki Baitul Maal, seperti juga Bank Vatikan yang anda tegur karena terlalu matrealis, adalah milik umat. Bukan milik pribadi pemimpin. Memang agak kurang tepat membandingkan anda, Bapa Frans, dengan Imam Ali. Bukan, bukan karena kalian berasal dari dua label agama yang berbeda. Tapi karena Bapa Frans dan Imam Ali berada pada dua zaman dengan dua permasalahan berbeda. Saat itu, seperti yang juga terjadi hari ini, umat muslim tengah pecah oleh manusia yang gemar mengafirkan dan menyesatkan. Manusia-manusia dungu yang gagal melihat perbedaan sebagai fitrah. Hari ini, pekerjaan Bapa Frans mungkin sedikit lebih mudah. Dengan segala kesederhanaan dan kebijakan membumi yang Bapa bikin, saya pikir, umat Katolik mencapai puncak peradaban sosialnya yang paripurna. Sebagai pemimin, anda tak ragu mencuci kaki anak-anak nakal yang terkena masalah. Dua di antaranya adalah muslim. Toleransi ini, boleh jadi adalah gincu, sekadar usaha menaikkan rating dan citra gereja yang terpuruk sebelumnya. Barangkali pula, ini sekadar pura-pura. Tapi kita tahu, saya tahu, anda tahu. Sikap baik selalu berpotensi dianggap pencitraan. Tapi, Bapa Frans yang baik, saya percaya anda adalah orang yang jujur. Mungkin saya bisa salah. Tapi di zaman di mana keras hati dan teror adalah raja, cinta kasih yang anda tunjukkan adalah rahmat lil alamin yang saya rindukan. Anda mungkin bukan orang Islam, tapi bagi saya anda lebih muslim daripada muslim itu sendiri. Sulit bagi saya untuk tak turut haru mengingat bagaimana pada awal sejarah lahirnya Islam, kaum Nasrani turut membantu dan memberikan perlindungan. Sulit bagi saya untuk tak membandingkan kebaikan mereka yang berbeda keyakinan perihal kekudusan Yesus, atau Isa, namun tak membuat Nasrani saat itu bersitegang ataupun memusuhi kaum muslimin. Pada sebuah kisah di tahun 628 M, beberapa utusan dari Biara St. Catherine, sebuah gereja di kaki Gunung Sinai mengunjungi Nabi Muhammad untuk meminta perlindungan. Lantas, melalui sebuah dokumen, Nabi Muhammad menjamin keselamatan para biarawan Nasrani itu. Beberapa intelektual muslim mendebat keabsahan dokumen ini. Tentu saja, seperti yang saya bilang di awal, niat baik selalu dicurigai sebagai kepalsuan. Barangkali terlalu sering kita dikhianati sehingga apa yang sebenarnya baik dan tulus dicurigai sebagai kejahatan yang dipalsukan. Kepada biarawan St. Catherine, inilah janji Nabi Muhammad SAW: “Ini adalah pesan dari Muhammad bin Abdullah, yang berfungsi sebagai perjanjian dengan mereka yang memeluk agama Kristen, di sini dan di mana pun mereka berada, kami bersama mereka. Bahwasanya aku, para pembantuku, dan para pengikutku sungguh membela mereka, karena orang Kristen juga rakyatku; dan demi Allah, aku akan menentang apa pun yang tidak menyenangkan mereka. Tidak boleh ada paksaan atas mereka. Tidak boleh ada hakim Kristen yang dicopot dari jabatannya demikian juga pendeta dari biaranya. Tak boleh ada seorang pun yang menghancurkan rumah ibadah mereka, merusaknya, atau memindahkan apa pun darinya ke rumah kaum Muslim. Bila ada yang melakukan hal-hal tersebut, maka ia melanggar perintah Allah dan Rasul-Nya. Bahwasanya mereka sesungguhnya adalah sekutuku dan mereka aku jamin untuk tidak mengalami yang tidak mereka sukai. Tidak boleh ada yang memaksa mereka pergi atau mewajibkan mereka berperang. Muslimlah yang harus berperang untuk mereka. Bila seorang perempuan Kristen menikahi lelaki Muslim, pernikahan itu harus dilakukan atas persetujuannya. Ia tak boleh dilarang untuk mengunjungi gereja untuk berdoa. Gereja mereka harus dihormati. Mereka tidak boleh dilarang untuk memperbaiki gereja mereka dan tidak boleh pula ditolak haknya atas perjanjian ini. Tak boleh ada umat Muslim yang melanggar perjanjian ini hingga hari penghabisan (kiamat).” Dokumen di atas boleh jadi palsu, boleh jadi asli, boleh jadi bikinan dan boleh jadi sebuah konspirasi. Tapi apakah kepalsuan itu? Apakah yang asli? Apakah asli jika sesama manusia sekadar tunduk pada nafsu jahiliah akan kegemilangan masa lalu? Bahwa ada manusia-manusia yang merasa punya kuasa untuk menekan kelompok lainnya atas perintah surga? Bapa Frans yang baik. Anda selama ini, selama kepemimpinan sebagai seorang paus Katolik yang agung, mengajarkan saya untuk menjadi muslim yang benar. Muslim yang menyadari bahwa beragama tidak lantas melupakan tugasnya sebagai manusia. Yaitu menjadi manusia di antara manusia. Bapa Frans yang baik. Semoga anda selalu sehat. Semoga akal sehat selalu menjadikan anda kawan karib. Semoga anda tetap mencontohkan bahwa keimanan bukan sekadar pertunjukan, tapi ia adalah tanggung jawab bersama. Bahwa mencintai surga tak lantas menjadikan orang lain di sekitar kita jadi terlantar. Atau lebih buruk lagi menjadikan orang yang ada di sekitar kita jadi ketakutan. Lantas apa gunanya beragama? Berkeyakinan jika hanya meneror dan memusuhi yang lain? Bukankah itu hanyalah kesia-siaan? Mungkin kaum muslimin lupa, bahwa pascapenaklukan Mekah, kanjeng Nabi tidak memaksa, mengancam atau membunuh kaum nonmuslim. Ia memberikan kebebasan bagi kaum Nasrani dan kaum Yahudi untuk menjalankan keyakinannya. Bahkan pada sebuah narasi yang dituturkan oleh Karen Amstrong mengisahkan bahwa seusai penghancuran berhala-berhala, di dalam Ka’bah terdapat satu lukisan Bunda Maria dan bayi Isa. Jika ini benar, terbukti dan bisa dipertanggung jawabkan, betapa absurdnya permusuhan yang dilakukan atas nama agama beratus tahun seusainya. Ah, Bapa Frans yang baik. Maafkan saya telah meracau dan membuang waktu anda yang berharga. Barangkali kita perlu berjumpa. Seperti yang anda katakan, manusia butuh lebih banyak bersama, berjumpa dan bicara dari hati ke hati. Ketimbang mengumbar teror, kebencian dan sekadar buruk sangka. Ah, andai saja. Ya, andai saja banyak umat muslim yang berpikir lebih bijak dan lebih panjang. Barangkali mereka akan menyukai anda, Bapa Frans.

Salam,
Seorang Muslim dari Negeri Jauh.


http://midjournal.com/2013/12/surat-untuk-bapa-fransis/

Kemerdekaan RI Dibeli, Bukan Direbut. Benarkah?

A+ | Tanpa banyak diketahui publik, penghisapan Belanda terhadap Indonesia ternyata terus berlangsung. Secara diam-diam, Indonesia malah membayar beban ganti rugi kepada Belanda sejak negeri itu hengkang dari republik. Beban itu baru terlunasi tahun 2003 ini.

Konstruksi pihak terjajah wajib membayar ganti-rugi kepada pihak penjajah, itu terkuak setelah sertifikat dana Claimindo dan Belindo ditutup di bursa efek AEX Amsterdam per tanggal 17 Maret 2003, dalam artian kewajiban Indonesia membayar ganti-rugi telah lunas.

Rupanya melalui pendanaan Claimindo dan Belindo itulah arus uang pembayaran dari Indonesia dikelola dan disalurkan kepada para pihak di Belanda dalam bentuk sertifikat danareksa atau efek.

Seorang diplomat senior mengungkapkan kepada detikcom bahwa beban ganti-rugi yang harus ditanggung Indonesia itu tepatnya dikaitkan dengan keputusan Presiden Soekarno menasionalisasi perusahaan-perusahaan Belanda di seluruh wilayah Indonesia pada 1956. Ketika itu semua jenis perusahaan Belanda, dari manufaktur sampai perkebunan tanpa kecuali, diambil alih menjadi milik Indonesia. Sebuah langkah politik Soekarno yang berani dan dalam sekejap memberi modal awal bagi republik yang baru lahir.

Namun masa manis mengalirnya pundi-pundi uang ke kas republik yang dihasilkan perusahaan-perusahaan Belanda yang dinasionalisasi itu hanya bertahan 13 tahun. Setelah Soekarno dijatuhkan dan rezim Orde Baru Soeharto naik, keadaan jadi berbalik. Pemerintah Soeharto tidak berdaya menghadapi Belanda dan bertekuk lutut memenuhi klaim negeri bekas penjajah itu agar membayar ganti-rugi.

Besarnya klaim ganti rugi yang harus dibayar Indonesia mencapai 600 juta gulden, suatu jumlah yang luar biasa besar untuk kurs masa itu. Perjanjian sanggup membayar ganti rugi atas perusahaan-perusahaan Belanda yang dinasionalisasi itu diteken pada 1969. Pihak pemerintah Indonesia diwakili Wakil Presiden Sri Sultan Hamengkubuwono IX. Karena jumlah ganti-rugi untuk ukuran saat itu sangat besar, Indonesia hanya menyanggupi membayar dalam jangka waktu 35 tahun.

Sejarawan pun tak tahu adanya perjanjian pelunasan ganti rugi tersebut. Maka itu pemerintah diminta memberikan penjelasan.

Tak Tahu

Sejarawan dan peneliti Lembaga Ilmu Politik Indonesia (LIPI) Asvi Warman mengaku tak tahu adanya perjanjian yang mewajibkan Indonesia menyetor 600 juta gulden ke Belanda.

Setahu Asvi, Indonesia memang pernah terkena kasus kewajiban membayar Belanda sebesar 4,5 miliar gulden terkait Konferensi Meja Bundar (KMB). Namun untuk kasus itu Indonesia berhasil membatalkan kewajiban membayar. “Saya tak tahu kalau tahun 1969 kasus itu terulang. Saya sungguh tak mengetahui kalau ada data perjajian lain. Ini sangat menarik,” kata Asvi.

Asvi juga merasa aneh jika Indonesia yang pernah dijajah Belanda justru bersedia membayar ganti rugi tersebut. “Meski Belanda belum mengakui kemerdekaan Indonesia tahun 1945. Tapi tahun 1949 dilakukan penyerahan kedaulatan Belanda artinya Indonesia sudah diakui kemerdekaannya oleh Belanda,” kata Asvi. Untuk kejelasan kasus setoran itu, menurut Asvi pemerintah terutama menteri terkait harus memberikan klarifikasi kepada masyarakat.

Rp 1,4 Miliar Gulden

Selain kewajiban 600 juta gulden, ternyata pada 1949-an, Belanda telah sukses memeras Indonesia dengan kewajiban setor mencapai 4,5 miliar gulden! Kisah ini bermula dari Konferensi Meja Bundar (KMB), yang memutuskan sebagai imbalan penyerahan kedaulatan kepada Indonesia, Belanda mendapat bayaran sejumlah 4,5 miliar gulden dari pihak Indonesia.

Harian Kompas pada Agustus 2000 lalu pernah menulis bahwa lewat tulisannya di De Groene Amsterdammer Januari 2000 berjudul De Indonesische Injectie (Sumbangan Indonesia), sejarawan Lambert Giebels mengungkapkan, sebelumnya Belanda menuntut jumlah yang lebih banyak, yakni 6,5 miliar gulden.

Dari mana angka itu diperoleh? Katanya, itulah total utang Hindia Belanda kepada Pemerintah Belanda yang berkedudukan di Den Haag. Itu berarti, uang yang dikeluarkan Belanda untuk menindas Indonesia, khususnya dua kali agresi militer, justru harus dibayar oleh pemerintah baru Republik Indonesia.

Namun, perjanjian KMB itu kini telah dibatalkan Indonesia secara sepihak karena menilai persetujuan itu berat sebelah. Meski demikian, Indonesia sudah terlanjur setor 4 miliar Gulden selama 1950-1956!

Duta Besar RI untuk Kerajaan Belanda Abdul Irsan pada 24 Agustus 2001 pada Radio Nederland menyentil hal itu. Dia mengungkapkan, barangkali kesepakatan itu diteken karena para perunding itu ingin cepat-cepat supaya Indonesia diakui. Tapi, mengapa hal ini tidak tertoreh di buku sejarah?

Sumber: Arsip/IndonesiaMedia