Jakarta Tanggap COVID-19

Data Pemantauan COVID-19 Nasional dan DKI Jakarta

21 Januari 2020 sampai hari ini
Suara-suara tak bisa dipenjarakan, di sana bersemayam kemerdekaan

Universitas Malahayati International Conference on Green Technology 2009 15-17 April 2009


Submitted by iing lukman on Wed, 10/22/2008 - 08:57.

http://dikti.org/?q=node/322

Introduction

The concept of sustainable development based on the environmental firmament nowadays has become central issues in many development and developed countries. These issues are very important to create awareness of the societies that are involved in the development of their countries.

Accomplishing its mission, the Malahayati University will conduct an International Conference on Green Technology and Engineering 2009. The conference provides platform for researchers, engineers and academician to meet and share ideas, achievement as well as experiences through the presentation of papers and discussion. This event is important to promote and encourage the application of new techniques to practitioners as well as enhancing the knowledge of engineers with the current requirements of analysis, design and construction of any engineering concept.

Conference will be used as platform to recommend any appropriate remedial action for the implementation and enforcement of policies related to environmental engineering fields. Furthermore, this seminar provides opportunities to market faculties expertise in the field of environmental engineering, civil engineering, structural engineering, mechanical engineering and so on.

The Conference's Topic.

The seminar topic will include:
· Energy and renewable energy,
· Enviromental engineering,
· Civil engineering,
· Architecture engineering
· Structural engineering,
· Materials engineering,
· Chemical engineering,
· Mechanical engineering,
· Mathematical engineering,
· Modeling engineering problems,
· Other related topics

1. Prof. Dr. Rosli Mohd Yunus, Deputy Vice Chancellor (Research and Innovation), and Faculty of Chemical and Natural Resources Engineering, Univ. Malaysia Pahang.

2. Prof. Dr. Ir. Mohd Sapuan Salit, Vice President & Hon. Member, Asian Polymer Association, LMInTeM, MIAENG, Departement of Mechanical and Manufacturing Engineering Universiti Putra Malaysia

3. Assoc. Prof. Dr. Toshihiko Toyama, Graduate School of Engineering Science, Osaka University, Japan

4. Assoc. Prof. Dr. T. Okamoto, Nagaoka University of Technology, Japan

5. C. Koollos, Operation Manager of Royal Nedalco, Netherlands

6. Assoc. Prof. Dr. Agus Geter E. Sutjipto, Deputy Director AEIC, International Islamic University Malaysia

7. Assoc. Prof. Dr. Riza Muhida, International Islamic University Malaysia

8. Assoc. Prof. Dr. Maizirwan Mel, International Islamic University Malaysia

9. Dr. Moses L Singgih, Institut Teknologi Sepuluh November, Indonesia

10. Dr. Suyitno, Universitas Gajah Mada, Indonesia

1. Assoc. Prof. Dr. Agus Geter Sutjipto, Faculty of Engineering, International Islamic University Malaysia.

2. Assoc. Prof. Dr. Riza Muhida, Faculty of Engineering, International Islamic University Malaysia.

3. Assoc. Prof. Dr. Maizirwan Mel, Faculty of Engineering, International Islamic University Malaysia.

4. Assoc. Prof. Dr. Toshihiko Toyama, Faculty of Engineering, Osaka University, Japan.

5. Assoc. Prof. Dr. T. Okamoto, Faculty of Engineering, Nagaoka University of Technology, Japan

6. Prof. Dr. Ir. Mohd. Sapuan B. Salit, Faculty of Engineering, Universitas Putra Malaysia

7. Mustofa Usman, Ph. D, Universitas Malahayati

8. Moses L Singgih, Faculty of Engineering, ITS, Indonesia

9. Dr. Eng. Admi Syarief, Faculty of Sciences, Universitas Lampung, Indonesia.

10. Agung E. Hadi, M.Sc, Faculty of Engineering, Universitas Malahayati Bandar Lampung, Indonesia.

11. Dr. Hardoyo, Faculty of Engineering, Universitas Malahayati Bandar Lampung, Indonesia.

12. Dr. Asnawi Lubis, Faculty of Engineering, Universitas Lampung, Indonesia

Engineers, scientists, experts, PhD and Master Students as well as Bachelor degree students are invited to submit papers.

Guidelines for Preparing Abstracts:

Abstract is a shortened or condensed version of the essential points of the paper. The length of the abstract is not more than 250 words in both in hard copy and electronic form indicating the following:
1. Relevance to the conference topic.
2. Suggested title not more than 100 characters.
3. The author (s), address and email are below the title of the paper.

Langguage

The official language of the conference is in English.

Submission Deadlines:

1. Submission of Abstract………………………...Feb 20th, 2009
2. Notification of Abstract acceptance…………..Feb 28th, 2009
3. Submission of full papers…………………….. March 14th,2009
4. Notification of full papers acceptance……….. March 20th,2009

Conference Venue

The conference will be held at Universitas Malahayati, Bandar Lampung, Indonesia.

1. CV. GETA Tour and Travel
Jl. Majapahit Belakang Gelael) Enggal No.1 D
Phone : +62-721 242010, +62-721 7343607
Cell : +62-81369695051
E-mail : getarentcar@yahoo.com

2. HOTEL

HOTEL/ADDRESS TYPE RATE VALIDITY
MARCOPOLO HOTELJl. Dr.Susilo No.4 Bandar Lampung Standar A Standar BSuperiorDeluxeSuite Room Rp. 321.455,-Rp. 350.567,-Rp. 383.121,-Rp. 413.464,-Rp. 613.456,- 8 August 2008
GRAND ANUGRAH HOTELJl. Raden Intan No. 132 Bandar Lampung StandarSuperiorDeluxeExecutiveSuite Rp. 375.000,-Rp. 465.000,-Rp. 525.000,-Rp. 675.000,-Rp. 990.000,- 12 August 2008
GRANDE HOTELJl. Raden Intan No.77 Bandar Lampung StandarSuperiorS. KingDeluxeJunior SuiteFamily Sweet Rp. 215.000,-Rp. 235.000,-Rp. 325.000,-Rp. 350.000,-Rp. 399.000,-Rp. 425.000,- 8 August 2008
WISMA CHANDRAJl. Hayam Wuruk-Pemuda No. 1 T. Karang StandarSuperiorFamily Deluxe Rp. 187.500,-Rp. 217.500,-Rp. 300.000,- 8 August 2008

International Conference will be conducted for three (3) days with the following tentative programme:

a. Conference and commission meeting
Day/date : 15 - 16 April 2009
Time : 08.00 am – 16.30 pm
Place : Universitas Malahayati

b. CV. GETA Tour and Travel
Day/date : Friday, 17 April 2009

1. Batu Tegi, Gisting, Way Lalaan, Teluk Semangka

2. Agro Wisata (Perkebunan Karet & Kelapa Sawit PTPN VII BERGEN, LAMPUNG SELATAN)

3. Way Kambas National Park, Resort Way Kanan

4. Danau Ranau Hotel & Convention Hall, Rest Area

5. Taman Nasional Bukit Barisan Selatan ( Nature World Heritage Site)

6. Surfing Krui

7. Krakatau Tour

Day 1 : 15 April 2009 (Wednesday)

NO TIME PROGRAMME
1 8.00 – 8.30 am Registration
2 8.30 – 9.00 am Opening Ceremony
3 9.00 – 9.30 am Coffee Break
4 9.30 – 10.15 am Keynote Address 1
5 10.15 – 11.00 am Keynote Address 2
6 11.00 am – 1.30 pm Parallel Session 1
7 1.30 – 2.00 pm Lunch Break
8 2.00 – 2.45 pm Keynote Address 3
9 2.45 – 4.30 pm Parallel Session 2
10 4.30 pm Coffee Break

Day 2 : 16 April 2009 (Thursday)

NO TIME PROGRAMME
1 8.30 – 9.15 am Keynote Address 4
2 9.15 – 10.00 am Keynote Address 5
3 10.00 – 10.30 am Coffee Break
4 10.30 am – 1.30 pm Parallel Session 4
5 1.30 – 2.00 pm Lunch Break
6 2.00 – 2.45 pm Keynote Address 6
7 2.45 – 4.30 pm Parallel Session 5
8 4.30 pm Closing and Coffee Break

Day 3 : 17 April 2009

NO TIME PROGRAMME
1 TOUR

INTERNATIONAL CONFERENCE
ON GREEN TECHNOLOGY AND ENGINEERING
2009

Please print or type all information

Last Name First Name

Institution

Department

Mailing address

City State/Prov Country Zip Code

Phone Fax E-mail

Conference registration fees (includes two luncheons, refreshment breaks, conference materials, and conference proceedings).

· $ 100 US Registration for International Participants.
· Rp 400.000 for academic staff or local participants from Universities in Indonesia
· Rp 150.000 for students of local participants from universities in Indonesia

Note: US $ 1.00 is equalized to Rp 10,000,-

Payment could be transfered to:
Name : P. Nasoetion, Drs, M.Si
Bank : BNI Bandar Lampung
Account No : 0123706




Industri Grafika Nasional Stagnasi

[Ekonomi dan Keuangan]

http://www.pelita.or.id/baca.php?id=18985

Jakarta, Pelita

Kepala Urusan Luar Negeri Persatuan Perusahaan Grafika Indonesia (PPGI), Triwiharto, mengatakan industri grafika nasional saat ini mengalami stagnasi seperti tahun 1994-1995, menyusul terjadinya krisis ekonomi yang menyebabkan banyak mesin cetak dire-ekspor.

"Suasana industri grafika Indonesia sekarang ini bisa disebut mengalami kehilangan satu dekade akibat banyaknya mesin cetak yang direekspor," kata dia, di Jakarta, Selasa (14/10).

Hal tersebut diungkapkan ketika menyampaikan presentasi rencana pameran dagang internasional khusus mesin cetak "Drupa" tanggal 6-19 Mei 2004, di Dusseldorf, Jerman yang akan diikuti sekitar 1.943 perusahaan dari 50 negara.

Menurut Triwiharto, sejak 1998 sampai 2000 banyak mesin cetak baru dipasang di Indonesia di tahun 1995 sampai 1997 terpaksa dire-ekspor, karena keinginan untuk memperoleh keuntungan akibat perubahan drastis nilai tukar dolar AS ke rupiah yang menjadi lebih enam kali lipat.

Dengan melakukan re-ekspor, perusahaan grafika nasional memperoleh keuntungan cukup besar untuk menutup sisa utang sewa atau utang bank dan bahkan masih mempunyai sisa dana tunai untuk bertahan dalam masa krisis.

"Sekalipun tidak ada angka pasti, setidaknya ada 500 unit mesin cetak dire-ekspor dan kami kira ini adalah pertamakali Indonesia ekspor mesin grafika dalam jumlah besar," ungkapnya.

Dia mengatakan ketika kondisi ekonomi mulai membaik awal 2001 yang ditandai stabil kurs mata uang asing terhadap rupiah terjadi arus sebaliknya yakni Indonesia mengimpor mesin cetak dalam jumlah cukup besar, sementara mesin baru impornya tidak terlalu banyak.

"Ini menyebabkan kondisi grafika kita sama seperti tahun 1994 atau 1995, sehingga kehilangan satu dekade pertumbuhan industri grafika," katanya.

Data Depperindag menunjukkan total perusahaan percetakan besar, menengah dan kecil di Indonesia saat ini mencapai 7.250 perusahaan dan ada 17.500 perusahaan rumah tangga atau mikro yang menyerap 273 ribu tenaga kerja.

PPGI menilai dengan adanya pameran "Drupa" di Jerman tahun depan, merupakan kesempatan pengusaha grafika nasional untuk melihat kemajuan berbagai jenis mesin cetak dalam mengejar ketertinggalan industri grafika nasional.

Direktur Proyek "Drupa 2004", Manuel Matare, mengemukakan sejumlah produk grafika yang akan dipamerkan antara lain berbagai mesin cetak, penjilidan buku, pemakaian kertas (paper converting), serta jasa pelayanan.

"Dalam Drupa 2004 seluruh mesin teknologi akhir yang berkaitan dengan percetakan akan ditampilkan dari perusahaan-perusahaan besar dunia," katanya. (iz)


Saat Krisis, Industri Grafika di Atas Angin

ekonomi bisnis21 Oktober 2008, 19:16:16, Laporan Noer Soetantini

Jatim Kebagian 17%
Saat Krisis, Industri Grafika di Atas Angin

suarasurabaya.net| Meski krisis ekonomi global terus berlangsung, namun bagi industri grafika (percetakan) justru ini peluang meningkatkan pasar. Ini disampaikan MISBAHUL HUDA Direktur PT Temprina Media Grafika menyikapi krisis ekonomi global.

Pada suarasurabaya.net, Selasa (21/10), HUDA menjelaskan, imbas krisis ekonomi global ini terasa langsung di Asia. Efeknya, eksportir dengan tujuan pasar Asia ikut terpukul.

"Dampak akhirnya, terjadi over supply di pasar lokal. Dan pabrik mulai stop produksi, mengingat stok kertas berlebih 1,5 bulan. Harga kertas menurun dan ini menguntungkan industri grafika yang bahan bakunya mayoritas kertas,"ungkap HUDA.

Dari sisi peluang ekonomi yang secara riil sudah di depan mata, sebut HUDA, ada dua sektor. Pertama, kalau tidak di awal 2009 atau akhir 2008, sudah terbaca anggaran yang terserap dari agenda pemilihan legislatif (Pileg), pemilihan presiden (Pilpres) 2009.

Untuk mencetak surat suara, kata HUDA, siap dana Rp 1,05 trilyun. Ini belum sosialisasi 38 partai politik di Surabaya, sosialisasi Pemilu 2009. Kalau dikalkulasi sekitar Rp 3 trilyun akan dinikmati industri grafika. Program buku murah, semula merupakan kue penerbitan sekarang jadi hak percetakan dengan cara menggandakan buku yang diunduh dari internet.

"Dari 20% dana APBN, Rp 224 trilyun untuk Departemen Pendidikan. Kalau 10% saja dialokasikan cetak buku murah terhitung Rp 2,24 trilyun. Ini berarti kue industri grafika cukup besar tidak hanya di 2009 saja tapi juga tahun-tahun berikutnya, karena program buku murah merupakan amanat UUD 45,"jelas HUDA.

Industri grafika di Jawa Timur sendiri, kata HUDA yang juga pengurus PGGI Jawa Timur, dengan adanya Pemilu 2009 bisa menikmati kue nasional sekitar 17%-19%.

HUDA menambahkan dengan momen Pemilu 2009, pelaku industri grafika bisa memanfaatkan semaksimal mungkin. Karena tidak hanya industri grafika besar saja yang mendapat order, yang kecil pun bisa mencari peluang terutama bagi para calon legislatif dan dari partai politik peserta Pemilu. (tin)

Teks foto ;
- MISBAHUL HUDA
Foto : TITIN suarasurabaya.net


Pendidikan - Industri harus saling melengkapi

Minggu, 2008 Oktober 26

Industri Grafika Nasional ini memang unik, saya tidak pernah berhasil menganalisa:
  • kompetensi apa saja yang dibutuhkan agar seorang dapat link & match dengan percetakan?
  • percetakan manakah yang membutuhkan SDM setingkat lulusan SMK dan D3, andaikata butuh berapakah yang dibutuhkan?

Tapi yang saya tahu pasti:
  • institut pendidikan nasional belum dapat menalarkan semua kompetensi dan kualifikasi yang dibutuhkan oleh industri, demikian juga mungkin jumlahnya pun masih belum memadai.
  • percetakan belum / tidak tahu informasi tentang SMK Grafika di Indonesia maupun Akademi / Politeknik Jurusan Grafika, baik kualitas materi pengajaran maupun kuantitas SDM yang dapat ditelorkan setiap tahunnya.
Padahal Industri Nasional tidak pernah akan kokoh tanpa ada SDM yang handal serta pusat-pusat pelatihan dan riset penelitian yang nantinya dapat menelorkan standar-standar industri yang memiliki kompatibilitas dengan standar internasional.
Khususnya Industri Grafika, strata perusahaan yang ada di Indonesia ini sangat variatif serta banyaknya kepentingan-kepentingan pribadi maupun kelompok, membuat komunikasi pun sulit dirajut dengan sempurna.

Forum FGD yang mulai menjalin kerjasamanya dengan Politeknik Negeri Jakarta dan Politeknik Negeri Media Kreatif dengan memberikan program-program yang seyogyanya dapat menjembatani komunikasi ini, selain pengetahuan / ilmu yang spesifik juga lapangan tempat untuk penelitian dalam pembuatan Tugas Akhir mahasiswa yang dapat menambah wawasan mahasiswa, yang pada akhirnya kebutuhan SDM handal dapat terpenuhi.

Melalui milist saya ingin mensosialisasikan program ini, semoga teman-teman pengusaha, pemegang keputusan dalam industri grafika dapat berkenan memberikan sumbangan pemikiran, waktu serta menyediakan peluang bagi anak didik kita.
Ayo dukung program ini, tulislah komentar, kritik dan saran. Tulislah bidang dan kapan teman-teman mempunyai waktu senggang untuk dapat melaksakan tugas mulia ini.

Salam Grafika.....

1 komentar:

Karana Krisna Mukti mengatakan...

Salam Grafika,

Terima kasih pak, atas responsifnya tentang keadaan aktual yg terjadi antara dunia pendidikan dan industri grafika saat ini.

Dalam semangat sumpah pemuda yg ke 80 tahun ini.. boleh 'kan pak, saya melakukan upaya persuasif kepada para pendidik, pengusaha ataupun para pemegang keputusan dalam industri grafika.

"Ayo ! Jadilah bagian dari para pioneer.. Demi upaya ikut mencerdaskan generasi muda penerus masyarakat grafika di Indonesia."

RI-GAM Sederajat:Hasan Tiro Disambut Pejabat Negara

Hasan Tiro Bertemu Jusuf Kalla
Siswanto, Muhammad Hasits

komentar:
Preseden Buruk! GAM yg "mutan"nya berganti menjadi Partai Aceh makin "pede" karena Hasan Tiro disambut Pejabat Negara setingkat WaPres. Disejajarkan secara politik! Bukankah ia datang sebagai turis, bukan sebagai pejabat pemerintahan Nanggroe Atjeh?

Hasan Tiro (ANTARA)

VIVAnews – Deklarator Gerakan Aceh Merdeka Hasan Tiro bertemu Wakil Presiden Jusuf Kalla pada Jumat 24 Oktober 2008. Pertemuan berlangsung di rumah dinas Wakil Presiden Jalan Pangeran Diponegoro, Jakarta Pusat.

Hasan Tiro tiba di halaman kediaman Jusuf Kalla sekitar pukul 19.09 WIB. Ia turun dari mobil Alphard hitam nomor polisi B 881 FH bersama rombongan berjumlah enam orang. Jusuf Kalla secara langsung menyambut kedatangan Hasan Tiro dengan senyum. Jusuf Kalla didampingi mantan Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Hamid Awaluddin bergegas masuk ke dalam rumah tanpa memberi keterangan pers. Pertemuan berlangsung tertutup.

Pertemuan ini difasilitasi Komite Peralihan Aceh dan dibantu sepenuhnya Partai Aceh. Hasan Tiro berkunjung ke Aceh sejak 11 Oktober 2008 atau setelah 30 tahun menetap di tanah kelahiran, Swedia. Selama pulang ke Aceh, Hasan Tiro berdialog dengan masyarakat. Hasan Tiro juga menekankan perdamaian di Aceh tetap dijaga. Usai bertemu Kalla, Hasan Tiro akan terbang ke Swedia.

Uniqueness in producing box packaging

Uniqueness in producing box packaging

Auditorium Gedung Direktorat Politeknik Negeri Jakarta

Selasa, 21 Oktober 2008


The Packaging in a glance

1. The Packaging Aspect

Packaging is the combination of science art and technology in protecting the product for handling, storage, sales display, end use.

2. Physical Protection

External element contact, shock, vibration, temperature, moisture, and gas barrier, and leakage.

3. Containment and Package

Small items in package, liquid, powder, and granular.

4. Information

Content, ingredient, direction how to use, pharmaceuticals marks, transport, handling, validity, and disposable or recycle.

5. Silent Market Agent

Eye catching, easy recognize, nice looking in color & design, attractive, and clear information.

6. Security

Anti theft RFID, and to avoid the counterfeiting of the product.

Raw Materials for Paper Board Packaging

1. Paper / Solid Board

Solid board (paper board / carton), made from virgin fiber or recycled carton board. Mostly for holding the light-weight item. The high quality graphics design can be applied. Substance in range 250-400 gsm.

2. Corrugated Board

Is a kind of thick board made from unbleached paperboard, with single or multiply walls apply for bigger size or heavy weight.

3. Combined Materials

Nowadays box made from combined materials with plastic as clear window or plastic lids, laminated with aluminum foil, PE extrusion. Thin steel plate or aluminum to strengthen the body, easy open-end & bottom sealed, better protection from leakage or gas barrier.

The Process

1. dEsigN

Original idea, inventing, shape, graphic communication, quick identified / recognize, marketable.

2. Convenience in use

Practice / easy to use, easy handling, special lids, easy open end, portion control.

3. Additional treatment on materials

The higher quality of the packaging evolving phenomenon in promoting the product ; High glossy surface with varnish coating, wax coating, calendering process, plastic film laminated, hologram & 3D embossed effect. Special design combined with mixed materials.

4. Packaging Machine

- Printing machine

- Surface treatment machine, die-cutting

- Pasting machine, folding-gluing machine

- auto-filling & sealing machine

- Packing machine for delivery

- Other supporting machine

Go green Packaging

1. Reduce

Globally choosing to protect the environment

Reduce consumption of natural raw materials

Energy saving

Waste minimization

Reduce to use

2. Reuse

To use re-useable container

Use the materials involves their reuse in producing different material.

Sustainable in collecting the reuse materials

3. Recycle

Ecological awareness towards the environment

A movement started sorting waste independently to facilitate recycling effort

Recycling of material would produce a fresh supply from the same material.

Bio-based, compostable materials for packaging, non petroleum

Packaging solution

Packaging design institution

Product content knowledge

Food & Beverage technology

Raw materials issue

Packaging making process

Packaging machinery

Packaging today

Make different with environmentally Packaging

2. Recyclable materials

3. Compostable

4. Biodegradable

5. Foodgrade materials

Safe the planet

Terima kasih atas perhatian anda

By: Ir. Marchadi

catatan: buat mahasiswa/i PNJ yang lagi pada bingung bikin resume seminar gara-gara mbolos dari uang seminar, maaf ya foto-foto ilustrasinya belum bisa tampil.

Elang : Mahasiswa Pengembang Rumah Murah

oleh: Hadi Suprapto, Anda Nurlaila
Elang Gumilang

VIVAnews - Setelah mengembara di beberapa tempat dan mengecap ragam pekerjaan, bisnis pengembang perumahan menjadi pilihan Elang Gumilang. Tak banyak anak muda, apalagi yang masih bergelut dengan buku sebagai mahasiswa, mau terjun ke dunia yang dikenal keras. Niatnya satu, membantu masyarakat memiliki rumah dengan harga terjangkau.

Naluri bisnis menyala sejak kecil dalam hati Elang. Pemuda kelahiran Bogor 23 tahun lalu ini sempat merasai melompat-lompat dari satu pekerjaan ke pekerjaan lain. Membuat donat dan menjualnya keliling, menjadi tukang minyak goreng, jualan bohlam lampu, menjadi segelintir pengalamannya meniti bisnis.

“Sejak SMA, saya sudah mencoba belasan pekerjaan sebelum akhirnya memutuskan di bisnis properti,” urai Elang, kepada VIVAnews, akhir pekan waktu lalu.

Elang berfikir, masih banyaknya masyarakat yang tidak memiliki rumah sendiri. Tentunya, karena harganya yang terlalu mahal. Lantas kondisi ini dijadikan sebagai peluang. “Ada 75 juta penduduk kita yang membutuhkan rumah. Sambil sebagai ibadah membantu orang juga,” katanya.

Setelah melalui pertimbangan mendalam, Elang akhirnya terjun ke dunia properti. Awal 2005 Elang mulai bergerak. Bermodal kepercayaan, dan tentu saja patungan modal dari teman-temannya. Mahasiswa Fakultas Ekonomi dan Manajemen Institut Pertanian Bogor (IPB) ini mulai membeli sepetak tanah dan membangun rumah pertamanya.

Rumah sederhana berukuran 22 meter persegi dengan luas tanah 60 meter persegi (tipe 22/60) lahir pertama kali. Langsung berpindah tangan ke pemilik baru. “Modalnya cukuplah dari hasil kumpul-kumpul dengan teman dari SMA dan kuliah,” katanya soal awal usahanya.

Rumah Murah Rp 23 Juta - Rp 33 Juta
Berbenderol Rp 23 juta per unit, harga rumah ini diperuntukkan kalangan masyarakat menengah ke bawah . Sembari mengenang, jumlah pekerja yang bersamanya pun masih segelintir orang, sekitar tujuh orang untuk mengurusi administrasi hingga pemasaran.

Bangun bertumbuh dari satu unit menjadi tiga unit hingga kini ia berhasil membangun 200 unit rumah. Targetnya, Elang bisa membangun 2.000 unit rumah sederhana di bawah bendera perusahaan Semesta Guna Grup, miliknya.

Pemuda yang sempat berpindah-pindah dari Sukabumi, Bandung, dan kini menetap di Bogor ini semakin menajamkan intuisinya mengenai kebutuhan perumahaan. Dugaannya tak salah, dalam setahun saja investasi yang ditanamkan naik berlipat. Nilai jual objek pajak (NJOP) tanah yang tadinya hanya Rp 50 ribu misalnya, dalam setahun menjulang hingga lima kali lipat.

Di Cilebut dan Cinangka Kabupaten Bogor saja, sudah puluhan hektare ia bebaskan untuk membangun ratusan unit perumahannya. Bahkan, kini ia percaya diri menyediakan perumahaan dalam skala besar. Elang juga mendapatkan kontrak membangun 500 unit perumahan untuk karyawan sebuah perusahaan di Cilebut.

Sementara kawasan perumahan yang dibangun untuk umum 300 unit di Cinangka tak tersisa barang satupun alias sold out. Omzet per bulan yang Elang nikmati kini cukup membuat orang tercengang. Tak kurang dari Rp 20 miliar per tahun dapat ia bukukan. Belum lagi dari kontrak pre periodik terbarunya menambah Rp 80 miliar hingga Rp 100 miliar ke bisnisnya.

Bisnisnya yang berpusat di dekat Kampus IPB, tepatnya Jalan Raya Darmaga Nomor 31 ini, kini merambah dan mempekerjakan orang hingga ratusan karyawan setiap proyeknya. Tak kurang dari 30 tenaga adminitrasi dan 100 pekerja di setiap proyek siap membantunya.

Pertahankan Kepemilikan 40 Persen
Usia perusahaan yang masih belia serta kondisi yang belum stabil menjadi salahsatu batu sandungan usahanya. Kekurangan modal dan masyarakat sekitar terkadang membuatnya memeras otak mencari jalan keluar. Untunglah, naluri bisnis membuatnya tak kehabisan akal.

Bila terbentur persoalan dana, Elang akan mencari penyandang dana dengan sistem bagi hasil. “Kebetulan latar pendidikan saya dari ekonomi, sedikit-sedikit tahu jurusnya,” katanya. Meskipun demikian, ia tetap mempertahankan komposisi kepemilikan sebesar 40 persen.

Naiknya harga bahan baku membuatnya perlu melakukan penyesuaian-penyesuaian. Bila dahulu Elang melepas satu unit rumah sederhana seharga Rp23 juta per unit, sekarang rencana anggaran biaya (RAB) mencapai Rp33 juta per unit . Dengan jumlah itu baru bisa menutupi biaya produksi sekaligus memberi keuntungan.

Untunglah bergerak di bidang perumahan rakyat membuat konsumennya mendapat bantuan kredit perumahan pemerintah. “Peminat tak terpengaruh dan masih banyak orang yang mencari,” katanya tersenyum.

Masalah premanisme dan penolakan dari masyarakat sekitar sempat menjadi batu sandungan dalam memperluas bisnisnya. Di sinilah, kata Elang, peran sebagai bagian masyarakat punya kuasa menolong. Tak jarang, pendekatan personal yang dia lakukan bersama timnya membuahkan pengertian dan bantuan dari masyarakat.

Kini, selain mengurusi bisnisnya, Elang sibuk mengejar gelar Sarjana Ekonomi. Bercita-cita membangun lebih banyak perumahan bagi khalayak menengah ke bawah. Pemuda yang di sela-sela kesibukannya banyak diundang menjadi pembicara dalam seminar juga mulai melebarkan perusahaannya ke bidang lain seperti pengadaan minyak goreng dan berbagai produk UKM.

Dalam berbagai kesempatan, ia menularkan motto memulai bisnis. “Lihat peluang yang belum terpikirkan orang lain dan ikuti aturan yang ada, insyaallah berhasil.”

• VIVAnews

Kreatif Indonesia Kembali Juara di Inggris

Press Release, 24 Oktober 2008



Sineas Sakti Paranten dinobatkan sebagai juara dunia dalam penghargaan British Council International Young Creative Entepreneur of the Year (IYCE) Awards, Kamis malam (23/10), di London (jam 4:00 WIB dinihari).

Entrepreneur kreatif berusia 34 tahun itu berhasil menyisihkan saingan berat dari Cina, India, Lithuania, Meksiko, Nigeria, Filipina, Polandia, Slovenia dan Thailand.

Duncan Kenworthy, produser film-film Inggris terlaris sepanjang masa (Love Actually, Notting Hill, dan Four Weddings and A Funeral) tampak terkagum-kagum saat menyerahkan penghargaan kepada Sakti di ajang London Film Festival, semalam.

"Sebelum ini saya tak pernah mengasosiasikan Indonesia dengan industri film," katanya kepada British Council. "Tapi setelah kemenangan Wahyu Aditya tahun lalu, dan Sakti tahun ini, jelas Indonesia perlu diperhitungkan dunia."



Rekor baru Indonesia

Kemenangan Sakti di London menciptakan rekor baru bagi Indonesia di panggung internasional.

Sejak mengikuti kompetisi internasional ini di tahun 2006, Indonesia menjadi satu-satunya negara di dunia yang berhasil menggondol gelar juara setiap tahun selama 3 tahun berturut-turut.

Sebelum ini wirausahawan Yoris Sebastian dan animator Wahyu Aditya berjaya di IYCE Awards, masing-masing untuk Music Entrepreneur 2006 dan Screen Entrepreneur 2007.

Sakti juga merupakan sineas kedua Indonesia yang meraih penghargaan Internasional untuk kategori Screen Entrepreneur dalam 2 tahun berturut-turut. Tahun 2007, gelar yang sama diraih pendiri sekolah film dan festival animasi Hello;Motion, Wahyu Aditya, di usia 27 tahun –pemenang termuda dalam sejarah IYCE Awards.

Industri Film untuk kemakmuran

Sakti adalah pendiri serta produser eksekutif Fictionary Media Technology. Perusahaan film di Jakarta ini menggandeng jaringan pembuat film muda untuk menciptakan produk film dokumenter hingga iklan dan program televisi.

Dewan juri secara bulat mengunggulkan Sakti.

"Ia memiliki perhitungan bisnis yang matang yang dibarengi dengan komitmen sosial dan moral terhadap masyarakatnya," demikian bunyi pernyataan juri saat pesta penghargaan. "Sakti menggunakan medium film untuk mencapai sesuatu yang berguna. Ia menciptakan model kerjasama yang bisa menopang industri film di negaranya. Kami semua terinspirasi oleh visinya."

Dewan juri di London terdiri dari 5 tokoh industri film Inggris terkemuka. Diantaranya terdapat Professor Elan Closs Stephens, Guru Besar Imu Komunikasi dan Industri Kreatif, serta Helen Brunsdon dari Aardman Animation – pembuat "Chicken Run" yang menjadi box office di seluruh dunia.

IYCE Awards mendukung Wirausahawan Global

IYCE Awards diprakarsai British Council sejak 2004 untuk mempromosikan entrepreneur kreatif usia 25–35 tahun dari negara berkembang di seluruh dunia.

Program ini bagian dari upaya British Council untuk mengembangkan jejaring entrepreneur kreatif secara global. Industri kreatif kini menyamai perbankan sebagai sektor ekonomi terbesar di Inggris, menyumbang 7% pada PDB Inggris dan lebih dari 3 juta lapangan kerja.

Hingga 2010, akan ada 300 entrepreneur kreatif dari lebih 40 negara yang akan bersaing merebut gelar juara untuk 9 sektor kreatif (musik, desain, film & televisi, fesyen, interaktif, komunikasi, seni rupa, seni pertunjukan, dan penerbitan).


Siaran Pers Lapindo Brantas Diragukan Kebenarannya

SatuDunia, Jakarta. Siaran pers Lapindo Brantas terkait konferensi "Subsurface Sediment Remobilization And Fluid Flow in Sedimentary Basins" di London ternyata diragukan kebenarannya. Bahkan Lapindo bisa diseret ke pengadilan bila mengatasnamakan konferensi internasional tersebut untuk menyebarluaskan berita bohong.

_______________________

“Sebuah konferensi tidak pernah menghasilkan satu kesimpulan,” tulis pakar teknik pengeboran dari Institut Teknolgi Bandung (ITB) Dr Rudi Rubiandini dalam pesan pendeknya yang diterima oleh Satudunia.net (23/10). Lebih lanjut, ia mengatakan bahwa tidak ada diskusi apalagi kesimpulan yang menyatakan bahwa semburan dapat dimatikan atau tidak.

“Lapindo bisa dituntut secara hukum bila mengatasnamakan hasil konferensi untuk menyebarkan pernyataan yang tidak benar,” jelasnya.

Dalam siaran pers Lapindo yang dikutip oleh website Antara (22/10) menyebutkan bahwa geolog PT Energi Mega Persada, Bambang Istadi, menegaskan bahwa semburan lumpur itu bukan disebabkan oleh "underground blowout".

Underground blowout sendiri adalah munculnya aliran minyak, gas, dan lumpur yang tidak bisa dikendalikan di dalam pipa pengeboran atau lubang sumur, sehingga menimbulkan nyala api di bawah permukaan atau di dalam sumur.

Pernyataan geolog PT Energi Mega Persada itu bertentantangan dengan Berita Acara tanggal 8 Juni 2006 tentang penanggulangan kejadian semburan lumpur di sekitar sumur eksplorasi Banjar Panji (BJP)-1. Dalam Berita Acara itu disebutkan bahwa BP Migas maupun PT Lapindo Brantas telah sepakat semburan tersebut sebagai akibat dari underground blowout.

Penulis: daus

Gmail Bikin Template Surat Balasan

Kamis, 23 Oktober 2008, 12:27 WIB
Indra Darmawan
(gmail blog)

Baru-baru ini Google menambahkan fitur baru bernama Canned Responses, pada layanan surat elektronik Gmail. Fitur baru ini akan sangat membantu, bagi pengguna yang kerap membalas sebuah surat elektronik dengan format yang mirip.

Misalnya saja saat peengguna harus membalas pesan lebaran yang lalu, pasti akan sangat repot untuk membalasnya satu per satu.

Pengguna bisa mengetik salah satu pesan contoh, misalnya berbunyi : “Saya juga mengucapkan Mohon Ma’af Lahir dan Bathin, Selamat Hari Raya Idul Fitri 1429 H,” menyimpannya sebagai Canned Response, lalu menggunakannya kembali sampai berkali-kali.

Fitur Canned Responses dari Gmail

Tapi, untuk bisa melakukan hal itu, terlebih dahulu pengguna harus mengaktifkan fitur Canned Responses melalui penyetelan khusus. Caranya yaitu dengan mengeklik tombol Settings, lalu pergi ke Labs. Di sana cari Canned Response, lalu klik pada Enable, dan Save Settings.

Setelah itu, Anda bisa mempersiapkan pesan balasan surat elektronik yang akan dikirimkan, lalu menuju Canned Responses dan menekan tombol save. Kemudian, Anda dapat kembali menggunakan format tersebut surat tersebut untuk membalas surat elektronik lain yang sejenis, dengan membukanya di Canned Responses.

Kini jari Anda tak perlu lagi pegal mengetik surat yang sama, hingga berkali-kali.

• VIVAnews

Mengungkap Kekerasan di Balik Gerbang Sekolah

Kegiatan pertandingan olahraga Bulungan Cup atau Bulcup dipakai sebagai alasan pengumpulan dana. Rp 1 juta per kelas per minggu.

http://www.liputan6.com/video/?program=news&id=166787&m_id=756167

Krisis Perusahaan IT, Xerox Rumahkan Ribuan Karyawan

Jum'at, 24 Oktober 2008, 13:48 WIB

Muhammad Firman
(survivingeconomicloss.com)

Xerox, salah satu perusahaan terbesar dunia, khususnya di bidang cetak-mencetak dan layanan dokumen mengumumkan akan memangkas 5 persen dari total karyawannya. Mereka juga menurunkan target mereka di kuartal mendatang.

Seperti dilaporkan Reuters, Anne Mulcahy, Chief Executive Officer Xerox menyebutkan bahwa kondisi ekonomi saat ini merupakan "suasana yang sulit bagi dunia bisnis". Mulcahy juga menyebutkan bahwa dengan merumahkan 3000 karyawan dalam waktu enam bulan ke depan, berarti perusahaan bisa menghemat 200 juta dolar AS.

Seperti perusahaan lainnya, pengumuman akan memangkas SDM ini dilakukan setelah Xerox mengumumkan laporan keuangan kuartal ketiga 2008. Di kuartal tersebut, laba bersih Xerox mencapai 258 juta dolar AS. Penjualan sendiri turun sekitar 3 persen karena sejumlah pelanggan mereka asal Amerika Serikat telah melakukan penghematan di bidang layanan pencetakan atau mengurus sendiri permasalahan seputar cetak-mencetaknya. Tidak lagi memakai jasa Xerox.

Beralihnya pelanggan ke perangkat lain yang lebih murah juga menghantam pendapatan Xerox, perusahaan yang berpusat di Connecticut, Amerika Serikat itu. Padahal, sekitar 70 persen dari keuntungan mereka didapat dari suku cadang dan layanan kepada pelanggan lama. Di dua bidang ini penurunan tercatat sebesar 3 persen dibanding kuartal sebelumnya.
• VIVAnews

Heboh, Penyaluran Zakat dari Arab

charlie waldemar.s telah mengirimi Anda link ke sebuah blog:

Hey coy lu kalau kagak tahu soal yayasan amalillah,jgn banyak bacot dong. gw dulu jg jd korban.tp itu sebelum gw ngerti program yayasan amalillah.sekarang gw berani taruhan ama lu jika dalam tahun ini pencairan dana sosial itu cair. [2008/11/08 email:charliewaldemarnababan at yahoo dot com]

2008/11/8 charlie waldemar.s


Berita Banjarbaru
Rabu, 22 Oktober 2008


Walikota Rudy: Warga Perlu Waspada

BANJARBARU,- Kabar adanya penyaluran zakat dari Arab dengan mendaftar lalu mendapat kupon agar bisa ditukarkan uang Rp2 juta sampai juga ke telinga Walikota Banjarbaru Drs Rudy Resnawan.
Orang nomor satu di Banjarbaru ini mengimbau agar warga yang sudah mendaftar tidak resah dan tidak terlalu berharap terhadap praktik penyaluran zakat dari Arab yang dikoordinatori beberapa warga yang dalam seminggu terakhir ini marak di kawasan Sei Ulin, Banjarbaru.

"Praktik penyaluran itu kurang meyakinkan. Warga perlu kewaspadaannya," ujar Rudy.

Diketahui, warga Banjarbaru dibuat ramai dengan kabar penggalangan penyaluran zakat dari Arab yang nantinya bisa dicairkan menjadi Rp2 juta per orang. Warga tak perlu keluar uang, hanya mendaftarkan diri serta cap jempol saja. Setelah itu, siapa saja warga yang mendaftar asalkan berumur di atas 7 tahun bisa mendapatkan sebuah kupon yang nantinya bisa dicairkan pada 17 Januari 2009.

Hingga hari terakhir Minggu lalu, setidaknya ada 1.200 kupon yang tersebar. Tak hanya warga sekitar saja, warga di luar Banjarbaru seperti Tanah Laut dan Kab. Banjar juga berdatangan mendaftarkan diri di rumah Mariadi (43) warga Komplek Permata Indagh, RT 17 RW 4 Sei Ulin Banjarbaru.

Menariknya lagi, sesuai kupon yang didapat koran ini, kupon berukuran 5 x 12 cm itu penyaluran zakat dari Arab itu bertulisan Yayasan Amallillah. Memiliki ciri-ciri khusus, ada kode, nama dan nomor. Tak itu saja, dalam kupon itu ada tulisan Makmum Collector D-2207 Cabang Banjarmasin.

Disebutkan Rudy, tujuan penyaluran zakat lewat kupon itu juga tidak jelas. Untuk itu, masyarakat diminta berpikir secara rasional untuk menyikapinya. Terlebih lagi, dalam penggalangan itu, warga tak dipungut biaya sepeser pun.

"Tidak mungkin penyaluran seperti itu. Kalau memang dianggap meresahkan warga, kita meminta aparat kepolisian untuk menyelidikinya," kata Rudy.

Terpisah, Kapolresta Banjarbaru AKBP Drs Zuhdi B Arrasuli mengungkapkan, hingga kemarin pihaknya masih mempelajari kasusnya dengan memintai keterangan sejumlah saksi. "Kita masih menyelidikinya kasusnya," terang Zuhdi.

Sementara itu, warga yang sudah terlanjur mendapatkan kupon juga tak mengira bisa mempercayai begitu saja. Pun begitu, kalau itu fiktif warga tak mempersoalkan lantaran memang tak dipungut biaya.

"Awalnya warga disini tak percaya. Tapi, setelah melihat warga luar masuk komplek dan mendaftar, warga disini akhirnya ikut-ikutan juga," terang Tabrani, Ketua RT 11 Sei Ulin.


Tentang Yayasan Amalillah:

· YAYASAN AMALLILLAH” berwujud cairnya dana Rp 480 Triliun pada Mei ...

Sejak tahun 2003 lalu Yayasan Amalillah sudah tidak ada karena sudah dilarang oleh pemerintah, namun belakangan kembali muncul dan meresahkan masyarakat ...
melayubertuah.wordpress.com/2008/04/.../yayasan-amallillah”-berwujud-cairnya-dana-rp-480-triliun-pada-mei-2008... - 977k - Tembolok - Halaman sejenis

· Korban Yayasan Amalillah Bingung - Selasa, 08 Agustus 2006

Jakarta, Kompas - Polri meminta para korban penipuan dari Yayasan Amalillah segera melaporkan kerugian yang menimpa mereka kepada kepolisian. ...
64.203.71.11/kompas-cetak/0608/08/metro/2869672.htm - 41k - Tembolok - Halaman sejenis

· Warga Datangi Rumah Pengurus Yayasan Amalillah | Yayasan Peduli ...

19 Apr 07 14:40 WIB Gunungsitoli, WASPADA Online Warga Nias beramai-ramai mendatangi rumah seorang pengurus Yayasan Amalillah, meminta uang yang pernah.
blog.muslim-nias.org/?p=120 - 31k - Tembolok - Halaman sejenis

· Liputan6 Aktual Tajam Terpercaya

Lelaki renta ini terbujuk janji gombal seorang petugas Yayasan Amalillah yang ... Makmum Yayasan Amalillah yang umumnya rakyat kecil ini mulai kalut karena ...
mobile.liputan6.com/?c_id=8&id=127509 - 14k - Tembolok - Halaman sejenis

· Info Terkini (Amallillah)

28 pesan - 19 pembuat - Pos terakhir: 23 Mei

KEPADA SELURUH KELUARGA BESAR YAYASAN AMALLILLAH DIMANAPUN BERADA. ... APAKAH KITA TETAP DIAM DAN MASIH MENGHARAP YA(yayasan Amalillah)? ...
s10.invisionfree.com/amalillah/ar/t2.htm - 37k - Tembolok - Halaman sejenis

· Berita Baru (Pusat Penelitian Kependudukan - LIPI)

Celebrating Creativity & Graphic Arts of 10th FGD forum

Seminar Umum Grafika FGD-PNJ, 21 Okt 2008

Tiket : Gratis [dipersilakan bagi yang ingin menyumbangkan buku]

Submitted by mahar.prastowo on Tue, 10/14/2008 - 12:37.

http://dikti.org/?q=node/312

http://www.fgdexpo.net/

10 tahun Kiprah Forum FGD dan Reposisi Pendidikan Teknik Grafika dan Penerbitan PNJ

Forum FGD adalah organisasi nirlaba dibidang grafika, Dibentuk oleh para praktisi, pengamat serta akademisi di bidang grafika, meliputi percetakan, desain grafis, fotografi, periklanan, penerbitan, converting kemasan dan kegiatan lain yang terkait, secara aktif mendukung pengembangan industri kreatif nasional melalui berbagai kegiatan seperti Seminar, Conference, Workshop dan Expo Grafika. Forum FGD juga berperan penting dalam upaya menggolkan rumusan pemerintah mengenai Kreatif sebagai bagian dari pilar industri.

Kelahiran FGD juga disambut dengan positif oleh segenap komunitas Grafika Nasional, terbukti dengan suksesnya penyelenggaraan FGDexpo2003, FGDexpo2005 dan FGDexpo2007 lalu, serta antusiasme para praktisi bisnis dalam mendukung pameran FGDexpo2009 yang akan dilaksanakan 30 Juli-02 Agustus 2009 mendatang dengan tema Experiencing Creative Industry.

Dalam rangka kiprah 10 tahun FGD, sesuai dengan misi Forum FGD yang ingin mencerdaskan masyarakat Grafika tanah air, maka kepedulian terhadap dunia pendidikan kegrafikaan dibidang edukasi ini diperingati dan diwujudkan dengan menyelenggarakan acara Campur Sari Perkembangan Teknologi Grafika.

Acara yang merupakan Kerjasama Forum FGD dengan Politeknik Negeri Jakarta [PNJ] ini, bertema Campur Sari Perkembangan Teknologi Grafika dalam rangka 10 tahun kiprah forum FGD dan Reposisi pendidikan Teknik Grafika dan Penerbitan PNJ.

Seminar umum kegrafikaan yang akan dilaksanakan merupakan intisari dari subtema FGDexpo2009 yang meliputi 3P yaitu packaging, promotion & publishing dengan pembicara dari kalangan industri, pendidikan dan expert. Keynote Speaker Dr. Fasli Djalal, Ph.D selaku Dirjen Pendidikan Tinggi Depdiknas yang akan menyampaikan tema Link & Match Pendidikan Politeknik di Indonesia. Keynote speaker lainnya adalah Raja Manahara Hutauruk dengan tema Perkembangan Penerbitan Buku di Indonesia.

Tema-tema menarik lainnya yang akan diangkat dan relevan dengan perkembangan industri grafika terkini antara lain: Digital Book Making, Breakthrough in the Publishing Industry [Oce Expert], Prepress Workflow - What is CIP3 Computer to Plate System [Ronny Ng, Kodak Asia Pasifik], Teknologi Flexography untuk Kemasan Plastik [Anwar Kurniawan-CEO PT Anta Tirta Kirana], Keunikan Memproduksi Karton Box [Marchadi, Xansin Machinery Indonesia]., Printability of Dupont Tyvek [Agustus Luo-Daniel Lim, AP Tyvek Printing Specialist Dupont Asia Pacific], Plastik Ramah Lingkungan [Henky Wibawa, Argha Karya Prima Industry].

Selain seminar yang wajib diikuti kalangan industri Printing, penerbitan dan packaging ini, juga akan ada sesi perkenalan Forum FGD mengenai perlunya hubungan terpadu antara institusi pendidikan-Industri dengan tema The Link Hub for Creative industry in Indonesia yang disampaikan oleh Guntur Santoso, Steering Committee Forum FGD.

Sebagai bentuk kepedulian terhadap pendidikan kegrafikaan, Forum FGD dalam rangkaian acara ini memberikan beasiswa kepada 5 [lima] mahasiswa Politeknik Negeri Jakarta, dan menyalurkan buku untuk perpustakaan lembaga pendidikan grafika yaitu Politeknik Negeri Jakarta, Politeknik Media Kreatif, Akademi Teknologi Grafika Trisakti, Akademi Teknologi Grafika Indonesia dan beberapa SMK Grafika.

The Link Hub for Creative industry in Indonesia

Dalam sesi Executives meets Students, Chandra Devi Firdaus dari FGD akan memandu Penyerahan Berkas Lamaran Kerja & Diskusi Praktek Kerja Langsung (PKL) yang mempertemukan Mahasiswa dan alumni dengan Team Executive seperti Hari Wadjono [Gramedia Printing], Raja Manahara Hutauruk [Erlangga Publishing], Dr. Edi Hambali [Indonesia Printing], Dr. Ir. T. Yuri M. Zagloel, MEngSc [Samudra Montaz], Ir. Arry Darmadi Sutjiadi [Avesta Continental Pack], Harris C.A. Titus [Bukit Muria Jaya], Mario Alisjahbana [Dian Rakyat Group], Jusuf Kristanto [DIC Indonesia], Buldamsyah [Cemani Toka].

Untuk mengetahui sejauh mana perkembangan dan peta industri kreatif grafika di Indonesia, serta dampaknya terhadap perkembangan industri kreatif grafika dunia, kami mengundang Rekan-rekan media untuk menghadiri acara Campur Sari Perkembangan Teknologi Grafika, yang akan diselenggarakan pada:

Hari & Tgl: Selasa, 21 Oktober 2008
Waktu : 08.30 –16.30 WIB
Tempat : Auditorium Gedung Direktorat Politeknik Negeri Jakarta
Kompleks Kampus UI Depok

Agenda :
1. Perkenalan Forum FGD
2. Seminar Umum & Diskusi
3. Perkenalan FGDexpo2009
4. Penyerahan Beasiswa
5. Sumbangan Buku Perpustakaan

Key Speaker:
Dr. Fasli Djalal, Ph.D, Dirjen Dikti Depdiknas*
Raja Manahara Hutauruk, Investment Director, Erlangga Publishing

Pembicara2:
1. Oce Expert*
2. Ronny Ng, Kodak
3. Anwar Kurniawan-CEO PT Anta Tirta Kirana
4. Marchadi, Xansin Machinery Indonesia
5. Agustus Luo-Daniel Lim, AP Tyvek Printing Specialist,Dupont Asia Pacific.
6. Henky Wibawa, Argha Karya Prima Industry


* on confirmation

--------------

"In the matter of physics, the first lessons should contain nothing but what is experimental and interesting to see. A pretty experiment is in itself often more valuable than twenty formulae extracted from our minds."
- Albert Einstein


Undangan Konferensi Pers Kampanye MDGs

Bersama ini kami mengundang para pimpinan Media Cetak dan Elektronik untuk dapat hadir pada acara Konperensi Pers yang akan diselenggarakan pada :

Hari/Tanggal :
Senin, 13 Oktober 2008

Pukul :
15.00 – 16.00 WIB

Tempat :
Komunitas Utan Kayu
Kedai Tempo 68H
Jl. Utan Kayu Raya No. 68H
Jakarta Timur

Narasumber :
Karlina Sutaprawira (Partnership)
Abdusyukur Muslik (Walikota Sukabumi)
Henri Bastaman (KLH)
Wilson Siahaan (MDGs Campaign & Advocacy Analyst)
Iman Sulaiman (Marketing Communication Rumah Zakat)

Tujuan dari Konperensi Pers ini adalah untuk menjelaskan mengenai kampanye Internasional "STAND UP and TAKE ACTION" against Poverty and for the Millennium Development Goals, atau dalam versi Indonesia :
Kampanye "BANGKIT dan BERAKSI Melawan Pemiskinan dan Pemenuhan Tujuan Pembangunan Milenium" bertepatan dengan Hari Penanggulangan Kemiskinan Dunia pada tanggal 17 Oktober 2008.


==

UNDANGAN KONPERENSI MEDIA WFP dan Blue Band

UNDANGAN KONPERENSI MEDIA

Inspirasikan Kepedulian, Tumbuh Kembangkan Anak Indonesia Menjadi Hebat

Upaya WFP dan Blue Band menyuarakan kepedulian terhadap kecukupan gizi anak Indonesia menuju masa depan yang lebih baik dalam rangka memperingati Hari Pangan Sedunia

Rekan media yang terhormat,

Kekurangan gizi pada anak merupakan sumber masalah bagi tumbuh kembang anak Indonesia khususnya pada usia 5-12 tahun. Hambatan ekonomi membuat sebagian masyarakat Indonesia terpaksa mengabaikan pentingnya asupan gizi bagi perkembangan anak. Sadarkah anda kondisi ini berimbas pada tingkat produktivitas dan masa depan bangsa?

WFP - sebuah organisasi pangan internasional di bawah PBB yang menaruh salah satu agendanya untuk masalah kekurangan gizi menyadari jumlah anak Indonesia yang kekurangan gizi masih tergolong tinggi dan membutuhkan banyak bantuan dari berbagai pihak untuk mengentaskannya.


Blue Band dengan visinya, untuk Menumbuh Kembangkan Anak Indonesia agar menjadi hebat menyadari masa depan bangsa ini bergantung pada tingkat kecukupan gizi anak-anak Indonesia. Melalui salah satu program kepedulian masyarakatnya Blue Band telah mempelopori dan secara berkelanjutan bekerja sama dengan WFP membantu mengatasi masalah kekurangan gizi di Indonesia.

Untuk mengetahui sejauhmana perkembangan ketidakcukupan gizi di Indonesia,dan dampaknya terhadap perkembangan anak dan bangsa kita. kepedulian apa yang bisa kita sumbangkan demi menuju masa depan Indonesia yang lebih baik sekaligus menyaksikan pameran lukisan dan pertunjukan dari anak-anak Indonesia, kami mengundang Rekan media untuk menghadiri konperensi media yang akan diselenggarakan pada:

Hari & Tanggal : Selasa, 14 Oktober 2007

Waktu : 10.30 – 13.00 WIB

Tempat : Mutiara Ballroom III

Grand Melia Hotel - Jl. HR Rasuna Said

Acara akan dihadiri oleh Alan Brown (Donor & Private Sector Relations Officer United Nations World Food Programme), Luna Maya (Duta Pangan World Food Programme Indonesia) dan Agus Nugraha (Brand Manager Blue Band)

Besar harapan kami rekan dapat memenuhi undangan kami. Atas perhatian dan kesediaannya, kami ucapkan terima kasih.

Hormat kami,

Nurulita Novi Arlaida/

External Communications Manager PT Unilever Indonesia Tbk.


Alan Brown /
Donor & Private Sector Relations Officer
United Nations World Food Program